Feeds:
Posts
Comments

paralel

paralel ga ya?

Kamonesan riduh

image

Kamonesan itu bahasa sunda, kalau di artikan dalam bahasa indonesia itu semacam nambah kepinteran gitu seperti udah bisa ngoceh, berdiri sendiri, senyum genit, dll. nah di posting ini akan menceritakan beberapa kamonesan riduh, bisa dilihat dari poto diatas itu salah satu pose riduh kalo lg minta sesuatu, hehe dulu sekitar riduh umur 9bulanan gitu saya mengajarkan riduh untuk meminta sesuatu dengan sopan (beranjak dari hobi riduh untuk mengambil mainan yang sedang dimainkan naya secara paksa) dengan cara seperti pose di atas, tapi saya mengajarkan sewajarnya kalau meminta sesuatu alias tangannya satu doang yang di balik, eh tapi emang dasar riduh pinter ya, kalo dia ngebet banget gitu dia balik tangannya dua-duanya sebagai penekanan kalo riduh bener-bener pengen sesuatu *kisskiss* eh semalem udah nambah lagi kamonesannya, selain meminta dia sudah bisa menunjukkan apa yang dimau. ceritanya kemaren malem itu ayah riduh kan minum nah riduh doyan banget tuh kalo liat gelas isi air (umumnya anak2 ya demen maen aer) apalagi klo aksi berikutnya obok-obok air yang ada di gelas, jadi tuh ayah riduh dan riduh udah selesai minum, disimpenlah itu gelas di twalet (tanya kenapa gelas d simpen di meja rias, bukan di meja makan? jawabnya adalah biar gampang klo mau minum lagi haha) eh setelah ayah simpen gelas itu, riduh langsung aja berdiri menuju ayahnya manjat2 ke ayah gitu (ayahnya mendadak laku ni ye) ayahnya seneng donk karna mendadak laku gitu, akhirnya di gendonglah riduh itu, ternyata pas udah di gendong langsung kasih pose “minta” lalu ayahnya tanya “minat apa duh?” eh sejurus kemudian dia langsung nunjuk ke gelas yang disimpen tadi donk… wahhh bener-bener pinter nih anak ibu ama ayah.. you know what you want and how to achive it ya nak, semoga selalu seperti itu.. Amiin

Nah kemonesan berikutnya adalah udah gak mau diajak maen di kasur doang (eyaaahhhh ibu ama ayahnya kadang2 males ngajak maen di luar kamar klo pulang kerja, pengen segera stel tivi bok *getok* ), sekarang dia udah ga takut-takut lagi naik turun kasur meski klo ragu-ragu dia teriak2 minta bantuan juga, eh sekarang dia kalo di lantai kamar lagi demen buat berdiri pegang-pegang kunci lemari yang susah kecapai itu, saking semangatnya buat ambil gantungan kunci itu ampe anteng sendiri aja gitu

Kamonesan berikutnya adalah riduh lagi hobi berkreasi menggunakan gendongan batik ato kalau bahasa sundanya mah “aisan”. kalo hobi ini sepertinya terinspirasi dari rekaman memori riduh yang melihat teh luhung yang memang sedang suka berkreasi menggunakan gendongan batik juga, selain berkreasi dengan gendongan batik riduh juga senang becandan “ci luk ba” menggunakan gendongan batik itu, apalagi klo mainnya dengan sesama anak kecil bisa anteng tuh “ci luk ba” an-nya.. eh tapi lucunya kalo riduh lagi berkreasi dengan gendongan itu, dia suka lilit-lilitin gendongannya gitukan yang lama-lama suka bikin dia terlilit beneran akhirnya dia nangis deh minta tolong bukain lilitannya hehehe gak papa ya nak kreatifitas memang butuh effort dan memiliki resiko, salah satunya terlilit gendongan, tapi 1 hal yang pasti, ibu dan ayah ato siapapun tidak akan membiarkan riduh dalam keadaan terlilit (yaeyalahhhh gila aja klo kejadian gitu)

 

riduh's creation with gendongan

pokonya perkembangan riduh dari hari ke hari bener-bener bikin bangga dan senang ayah dan ibu… segala rasa sakit, mules, dan perjuangan selama delivery riduh ke dunia ini terbayar sudah dengan melihat riduh tumbuh menjadi anak sehat, pintar, cerdas, solehah, dan banyak rezekinya (ini doa donk ya bu :p ) pokonya man Amiiin

target itu

Terkait dengan postingang kemaren tentang krisis ASIP yang saya alami, ternyata masih berlanjut… udah mikir-mikir mau beli S26 aja buat riduh sementara riduh belum 1 tahun, and then bilang ama suami untuk sedia S26 aja sapa tau riduh gak cukup ASIPnya, tapi emang suami saya nomor satu, dia nanya “serius neng? mau beli sufor buat riduh?” hehehehe saya cuman bisa tersenyum sahajah.. soalnya yakin gak yakin gitu sih.. pengennya min sampe 1 tahun gitu deh, klo gak kekejar baru deh di kasih UHT. Tapi kemaren rabu hasil ASIP bener-bener parah, hasil pompa pertama itu 110cc eh pompa kedua 65cc sajah… gak diambil stress banget sih tapi tetep ya bok di kepala muterrr gmn caranya riduh gak kekurangan susu (dalam kasus ini gak cuman ASIP aja, karna saya cukup realistis huhuhuhu), jam 1 malem mompa lagi, alhamdulillah dapet 75cc disatuin ama hasil pompa tadi jd bisa dapet 3 botol ASIP untuk di simpen di botol kaca, tapi tetep ya bok rasa hati tak lega klo belum ninggalin riduh minimal 5 botol ASIP (biasanya riduh 6 botol sih) emang di frezer masih ada 6 botol ASIP beku yang belum di keluarin, tp entah kenapa masih belum tega buat turunin.. later deh kalo dah mendekati 1 tahun.. (yakkk berkurang deh dari 1,5 tahun jadi 1 tahun aja heuheu gpp yang penting udah usaha, bukannya kita harus bisa menghargai proses? Alloh kan yg menentukan hasilnya ๐Ÿ™‚ ) nah gak tau gimana somehow ada ide aja gitu, riduh kan masih punya banyak tepung gasol tuh ada 8 bungkus aneka rasa (skr suka di bikin buat makannya naya), salah satunya tepung kedelai.. jadi dapet ide buat kasih riduh susu kedelai yang di buat dr tepung gasol itu, jadinya pas mompa malem itu sambil googling plus nonton tivi deh (jereng donk matanya?) alhamdulillah pas masuk ke situsnya gasol dapet resep buat bikin susu kedelai dari tepung gasol. Langsung deh di eksekusi tadi pagi (mulai senin kemaren rempong deh kalo pagi2.. bikin sarapan buat orang serumah, sarapannya riduh, ama bikin kaldu fresh buat di olah ama pengasuh riduh for lunch and dinner yang di makan sore heuheu belum beres2in baju hasil setrikaan untung gak usah beresin kamar dan rumah) setelah susu kedelai di jadi kurleb 15 menit gitu, langsung di saring and di dinginin begitu udah anget masukin ke botol tomtip uk. 150cc heheh mayan dapet penuh tuh botol, gak sabar donk liat reaksi riduh.. eh dia demen tuh ama susu kedelainya Alhamdulillah… dia pegang sendiri botolnya sambil maen2 dan gak bobo pagi after mandi dan sarapan donk! makin aktif nih anak ibu yang solehah dan pinter ini… seneng sih riduh suka ama susu kedelainya jadi gak usah pusing-pusing cari ganti ASIP riduh (itung2 makan bubur kedelai versi encer) tp ada sedihnya juga karna targetnya kan min 1.5 tahun riduh ASIP tp apa mau dikata kenyataan berbicara lain (memang ASI berdasarkan kebutuhan, tp realistis jg penting buat ngeles LOL) ya after 1 thn sih riduh rencananya mulai d kenalin ama UHT dan kalo msh bs lanjut susu kedelai jg… yang penting udah usaha maksimal.. Riduh sehat selalu ya nak… KISSKISS

Calon muslimah shalehah. Amiin

MPASI dan ASI riduh

sebenernya dari minggu kemaren mau posting tentang MPASI riduh tapi keburu males hehehe (giliran kesel ama ayahnya riduh aja sempet posting SOL hahahaha) jadi tuh ya ada berita baru tentang MPASI riduh yaitu riduh udah makan NASI yayyyyyy pintar banget deh anak ibu yang satu inih. ceritanya dimulai dari minggu kemaren pas riduh di bikinin cream soup pake roti tawar, eh dia gak mau mam dikirain dia ngiler pengen mam bubur asi gasolnya naya (sepupu riduh.com) padahal itu kan gak mungkin karna riduh gak suka bubur kacang ijo, tapi riduh maksa gak mau cream soupnya ya udah di suapin deh bubur naya dan riduh dengan lahapnya nyapluk suapan bubur tapi pas begitu masuk mulut di lepehin deh ama dia hahahaha ternyata emang dia gak suka bubur kacang ijo.. trus di cobain lagi deh makan cream soup tapi tetep gak mau, riduh malah lihat ke wa nova yang lagi sarapan, lalu wa nova bilang “pengen makan nasi kali noy” owh ya udah di cobain disuapin nasi doang ama wa nova, eh bener loh lahap dia makannya… aduh nak kamu tuh lagi bosen ya makan makanan bayi jadi pengen cobain nasi? emang anak ibu superrrr si nomer satu! jadinya setelah itu riduh di suapin nasi doang deh (maap ya duh bukannya ibu tega, but mommy wasnt prepare for your rice mate hohohohoho) tapi segera setelah riduh abis sarapan nasi doang ibu bikinin sayur sop tenggiri untuk bayi aka sayur sop tanpa gula dan garam, ternyata riduh lahap makannya karna sayur sopnya dengan sukses habis di makan untuk makan siang dan makan sore! waaaah ibu seneng banget donk… dan riduh makannya udah kaya nenek2 hahaha soale belum bergigi gitu kan alias masih ompong, tapi makan nasinya udah gape banget di kunyah-kunyah.. iiiih ibu gemes pokoknya! :kisskiss:

oh iya minggu kemaren juga tragedi nih ASIP riduh di freezer yang tersisa tinggal 6 botol dari 14 botol!! huaaa ketar ketir nih kemarin ampe mikir riduh belum 1 tahun jadi belum bisa di kasih UHT tanpa di masak dulu… mau kasih sufor biasa ohhh entah kenapa tak tega hehehehe udah agak-agak stress gituh cari temen yang punya krisis yang sama nemu juga hahahahaha senangnya ada teman krisis ๐Ÿ˜€ tapi pas liburan kemaren langsung kejar setoran alhamdulillah bisa mompa 4 kali meskipun gak nambah stok asip beku tapi stok asip non beku buat di kasih ke riduh hari ini statusnya AMAN… alhamdulillah ya Alloh cannot thank you enough for your mercy ๐Ÿ™‚ semoga dengan keadaan ini semakin meningkatkan semangat untuk meneruskan memberi riduh ASI sampe min 1.5 tahun lah ya… (mudahkan ya Alloh) oke riduh mari kita berjuang.. kamu miminya banyak juga makannya banyak semoga sehat selalu ya nak… luv you much!!

kesel

kesel sama orang yang namanya baga gusdiana alias suami sendiri titik

riduh 11 bulan

 

belajar jalan ama ayah

Hari ini riduh tepat 11 bulan yang artinya sebulan menuju S2 ASI Exclusive… Alhamdulillah ya Alloh tinggal 1 bulan lagi menuju 1 tahun riduh… sangat-sangat excited karna udah satu tahun nanti riduh udah boleh makan makanan yg lebih beraneka ragam rasanya alias udah boleh dikasih gula dan garam dikit, juga udah boleh mam bolu tart ulang tahunnya hohohohohoho. umur 11 bulan ini riduh masih belom bergigi alias masih ompong, kadang-kadang stress juga sih mikirin itu gigi kapan nongolnya tp insyaAlloh klo udah waktunya pasti nongol toh… mungkin nanti cek ke DSA di umur 1 thn klo blom muncul jg, soale ada jg kasus seorang ibu yang anaknya tumbuh gigi mendekati umur 2thn… well itung-itung awet2in gigi riduh biar ga cepet keropos ya ๐Ÿ˜€ (ini sih ga usah di kasih gula banyak2 juga bisa awet giginya hehe).Riduh juga belom jalan sendiri, masih suka berdiri trus pegang2 dan mapay jalan gitu dan masih betah merangkak kayanya sih.. tapi yang pasti kepintarannya udah makin banyak lagi, udah bisa geleng-geleng kepala klo gak mau, udah ada ekspressi malu-malu kalo ketemu org baru klo di gendong nangis kalap hohohohoho dan masih banyak lagi cerita kepintaran riduh, tapi koq jadi bingung sendiri ya? oh ya riduh udah 2.5 hari ini belum poop, cukup kwatir sih secara dia udah aktif makan ya, semoga hari ini udah poop dehh jadi ga sabar pengen-pengen cepet pulang interogasi pengasuh riduh nanyain udah poop apa belum, gmn miminya, makannya abis apa gak, buah-buahan dan sayurannya makan jg ga? soale td sms pengasuh g di bales, di telpon juga gak aktif nomernya… mungkin dia lg pake nomer yg laen *loh koq jadi nyeritain pengasuh riduh?*

pokoknya di usia 11 bulan ini ibu berdoa semoga riduh selalu dalam keadaan sehat, jadi anak solehah, dilindungi oleh Alloh, pinter, baik, jujur… ibu dan ayah sayang riduh :* :* :*

ASIX for Riduh

couple hours after birth

Tadi lagi iseng-iseng baca blognya salah seorang pejuang ASI, saya jadi teringat akan perjuangan saya dalam memberikan ASIX buat riduh. Hummm saya gak tau ya, tapi sepertinya saya orang pertama di keluarga yang merupakan HTM (Half Time Mother) aka ibu bekerja yang melek ASIX, karena kakak saya yang pertama ibu rumah tangga, sedangkan kakak kedua dan kedelapan itu anak-anaknya pada pakai sufor karena alasan tertentu btw ini maksudnya smua kakak saya yang perempuan saja ya, tapi setahu saya kakak ipar saya yang bekerja pun anaknya tidak ASIX ย well its their decision ya, lagian saat itu saya belum begitu melek ASIX ๐Ÿ™‚

Sebenernya saya melek ASIX juga gara-gara kakak kedelapan saya yang gagal ASIX karena sugesti yang kurang kuat dan dukungan yang kurang banget dari lingkungan sekitar (alhamdulillah untuk anak ke duanya kakak saya yang ini insyaAlloh berhasil ASIX tahap 1), kakak saya ini sering bercerita betapa dia menyesalnya mendapatkan anaknya tidak bisa diberi hak akan ASIXnya, dan dari cerita ini pun saya akhirnya memiliki tekad yang kuat untuk memberi hak ASIX riduh ๐Ÿ™‚ jadi semenjak saya hamil setengah tua(ada ya?) saya sudah browsing2 mengenai cara memberikan ASIX untuk para HTM, dan tanya kiri kanan pada teman-teman yang sudah berpengalaman mengenai pengelolaan ASIP, tak lupa selama hamil pun saya selalu menjelaskan pada suami saya mengenai visi misi saya dalam memberikan ASIX kepada riduh, dan Alhamdulillah suami support penuh keinginan saya (klo ga support mah kempesin aja suaminya sapa tau jadi langsing dia :p )

Ada satu cerita kenang-kenangan saya bersama suami sesaat setelah riduh lahir yaitu pada hari pertama riduh bilirubinnya menunjukkan angka 10 sehingga harus di sinar, tapi kakak saya menyarankan saya untuk bertemu dengan DSAnya menanyakan apakah penting untuk disinar mengingat 10 itu masih dalam batas wajar (kalo g salah inget :p ) nah waktu ditanyakan sama DSAnya harus disinar karena usia riduh baru mau menginjak 1hari bilirubinnya sudah meningkat sehingga menunjukkan kecenderungan bilirubinnya meningkat setiap harinya jadi harus di tanggulangi sejak dini katanya, ya sudah saya dan suami akhirnya menyetujui riduh untuk di sinar sehingga tidak rooming in alias sekamar ama riduh, jadi riduh di antarkan hanya kalau mau mimi saja dan hebatnya riduh ini dia selalu nangis saat disinar sehingga bolak balik peristri dan kamar saya yang mengakibatkan penyinaran tidak maksimal. Namun ada satu momen yang membuat saya menangis yaitu pada saat riduh diantarkan ke kamar saya, saya lagi santai2 nonton tv sambil baca koran gosip (biar ga ketinggalan bahan gosip -_-) eh tau-tau datang perawat bagian peristri mengantarkan riduh, katanya riduh nangis terus pas saya lihat jg memang dia badannya agak hangat karna kecapean abis teriak2 nangis dan melihat bekas guratan air mata memanjang dari mata kanannya ke pipi kanannya… betapa terharunya saya karena riduh tidak mau ditinggal di peristri sendirian, pengennya di temani oleh ibu dan ayahnya… Subhanallah… hanya Alloh yang maha kuasa menciptakan manusia dengan semua ‘rasa’nya…. Nah karena melihat riduh yang keenakan setiap nangis di anter ke kamar terus meskipun saya bilang kalau riduh miminya lama bisa sampe 1 jam namun menurut perawat hal itu bukan berarti riduh kenyang karna bisa juga ASI saya belum banyak (untung ga bikin stress nih pernyataan ini, tapi cukup bikin cengo doang) , akhirnya perawat anak memberikan option untuk riduh diberikan ASIP sekalian belajar memerah Asi juga, dan supa riduhnya belajar mandiri katanya.. akhirnya pas hari kedua malamnya saya dan suami belajar untuk memompa ASI menggunakan pompa manual jadul pinjaman dari rs, jam 11 malam saya mompa dibantu oleh suami saya.. bener-bener deh belajar menggunakan pompa manual tanpa manual book jadi ya coba-coba gitu, ternyata sakiiiiit kalau mijit pompanya sekaligus gitu ya.. akhirnya dalam waktu 1.5 jam didapatkan ASIP 30cc huhuhuhu pengen nangis gak sih??? tapi waktu saya memberikan ASIP itu, perawat bilang jangan kwatir insyaAlloh segitu cukup untuk sekali mimi karna riduh masih new baby born jadi miminya masih belum butuh banyak (beda ama perawat yang satunya tuh ๐Ÿ˜› )

Nah menginjak hari ketiga saya udah seneng aja siap-siap untuk pulang ke rumah karna kan kalo paket dr rs itu per 3 hari ya walo bisa minta tambah, tp pas hari ketiga itu saya konsul dengan DSA dan DSA itu bilang kalo kadar bilirubinnya masih di angka belasan akhirnya riduh belum bisa pulang… seketika itu runtuh antusias saya dan suami untuk pulang membawa riduh ke rumah (udah gak sabar pengen pamer bayi ama sodara heuheu) yang ada saya dan suami ngeblank aja gitu, pas nyampe kamar eh ada ayah dan ibu mertua saya menengok, dan entah bagaimana tiba2 saya sudah siap untuk pulang ke rumah diantar oleh mertua… sebelum pulang saya meninggalkan ASIP juga untuk riduh, lumayan ada 60cc tapi kemudian kata perawat yang jaga saya harus nyetok lagi maksimal jam 5 sore dan saya sanggupi, tapi kemudian saya panik begitu sampai dirumah dan mertua udah pulang sekitar pukul 2 siang.. saya langsung dagdigdug ngitung estimasi waktu untuk dari rumah ke rs, akhirnya saya cuman pasang bebengkung (semacam kain di lilit untuk menahan perut yg udah melahirkan) dan setelah itu langsung cabut dengan suami ke rs… pas nyampe rs saya langsung nanya ke perawat bagaimana stok ASIP saya, katanya saya tepat waktu datangnya akhirnya saya mompa dapet lagi 60cc, dan setelah itu saya tinggal pulang lagi riduh.. selama perjalanan saya mikir what ive done? leaving my only new baby born alone in hospital? langsung merasa bersalah banget ama riduh.. dan betul saja begitu saya sampai rumah saya langsung mandi setelah menangis gak karu-karuan inget riduh udah kangen setengah mati meski baru ditinggal sebentar, pas lagi mandi itu rs menelpon saya bilang kalo riduh nangis-nangis terus (mungkin ini ikatan batin ya) dan stok ASIPnya udah menipis.. akhirnya saya putuskan untuk pesan kamar ke rs tapi ditolak karena masih banyak yang lebih membuatuhkan yaitu ibu2 yang akan melahirkan yg di ruang observasi biasanya mereka langsung book kamar juga dan seketika itu saya merasa sangat menyesal kenapa harus pulang hari itu??? Akhirnya saya pergi dengan suami ke rs ba’da isya, begitu sampai rs saya langsung ke peristri dan menanyakan riduh, perawatnya bilang riduhnya lagi tidur karena kecapean nangis *speechless* akhirnya saya masuk ke ruangan khusus bagi orang-orang yang giliran jaga pasien dan mencari tempat untuk tidur menggelar karpet.. Alhamdulillah masih ada space kosong, saat itu saya berfikir kalau memang ini yang harus dilakukan demi riduh mendapatkan ASIP maka bukan masalah bagi saya tidur beralaskan karpet hanya untuk menunggu riduh untuk mimi meski hal ini menyebabkan saya demam karena jahitan bekas lahiran terkena angin jadinya bengkak. Jam 9 malam saya dipanggil karena riduh bangun dan saya kasih mimi.. setelah itu riduh tidur saya dan suami jalan kaki sekitar jam 10 malam mencari makan malam (walo saat itu dan sekarang saya masih tinggal dengan ortu tapi momen2 ini saya merasa udah mandiri berumah tangga karena melewati momen ini hanya berdua dengan suami… benar-benar berkesan) cari makannya susah sekali karna sudah pada tutup, akhirnya nemu deh agak jauh yang jual mie&nasi goreng.. Alhamdulillah masih kebagian porsi terakhir ๐Ÿ™‚

Selesai makan saya langsung ke peristri lagi melihat keadaan riduh dan riduh masih tidur, akhirnya saya memutuskan untuk tidur sebentar dan jam 1 malam saya terbangun untuk memompa, gak disangka memang cara Alloh untuk menguatkan hati saya, disaat saya sedang mompa di temani suami eh saya ketemu dengan kakak kelas waktu kuliah yang sama-sama mau mompa juga, akhirnya suami saya kembali ke tempat tunggu untuk istirahat sejenak, akhirnya saya ngobrol berdua dengan kakak kelas saya itu dan tak terasa hasil ASIP saat itu ada 60cc sebanyak 2 botol gak kerasa mompa dari jam 1 malem ampe setengan 4 subuh, itu pun saya dibilangin sama perawatnya “bu istirahat dulu, sudah jam set 4 subuh.. biar ibunya gak kecapean dan jatuh sakit, kasian bayinya kalau ibu sakit” akhirnya saya pergi ke ruang tunggu untuk tidur sejenak untuk kemudian jam 5.30 paginya saya di bangunkan oleh telpon dari kakak saya menanyakan kabar saya dan riduh, dan saya dikirimkan keperluan tambahan seperti baju ganti dan air panas untuk saya mandi karna katanya yang baru habis melahirkan tidak boleh mandi air dingin bisa sakit ๐Ÿ˜€ pas lagi enak-enak mandi dengan sedikit sakit miss V yang bengkak jaitannya *huhu* saya dipanggil untuk segera menyelesaikan mandi saya karena riduh udah bangun dan udah cantik plus lapar… setelah mandi saya segera menuju peristri.. pada hari itu benar-benar saya merasakan semangat mengetahui saya bukan satu-satunya yang berusaha untuk menggali ASIP untuk riduh dan mengetahui stok ASIP riduh aman untuk saya tinggal pulang kerumah plus sepertinya riduh udah bisa dibawa pulang esok harinya… akhirnya hari kamis sore saya pulang lagi ke rumah dengan suami diiringi antusiasme akan kesembuhan riduh dan akan membawa riduh pulang esok harinya… Alhamdulillah hari jumatnya riduh udah bisa pulang dan tak lupa sebelum pulang saya tindik dulu riduh di rs ๐Ÿ™‚ mengingat cerita ini betapa saya lega karna saya bisa memberikan hak riduh untuk mendapatkan ASI hingga bisa lulus S1 dan sedang mengejar S2 ASIX tinggal 1 bulan lagi nihhhh insyaAlloh terkejar ya… ๐Ÿ™‚ so buat ibu-ibu yang sedang menguatkan hati dan membutuhkan dorongan untuk memberikan ASIX bagi babynya… semoga cerita saya ini bisa bermanfaat bagi amunisi semangatnya ๐Ÿ™‚