Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘daily stories’ Category

riduh masa depan

with daddy @pasar moderen batununggal

Belakangan ini saya sering comment2an sama teman2 semasa SMP di pesantren Darul Arqam Garut dulu, dan omongannya gak jauh seputar masalah anak.. (bener-bener ya time flies.. dulu omongannya masih keceng-kecengan, skr udah gmn cara ngatasin anak diare, tetangga usil, milestone dsb). Salah satu topik yang dibahas kemaren adalah masalah Late Boomer singkatnya late boomer ini adalah satu keadaan dimana tumbuh kembang anak telat, misal telat jalan, telat ngomong, BB yang gak naik-naik dsb. Sepertinya ini topik yang sensi ya buat para mommy including me, secara riduh sekarang udah jalan 13 bulan tapi dia masih anteng dengan merangkaknya, giginya baru dua (gigi bawah), dan BB yang belum juga menyentuh 9kg alias masih anteng di kisaran 8-8.5kg sahajah. Sejarah mencatat bahwa albert einstein dan thomas alfa edison termasuk anak yang late boomer juga dulunya, jadi ya dont worry lah klo melihat milestone anak kita yang tidak atau kurang sesuai ama tuntunan milestone yang ada saat ini, sejauh kitanya tetap memberikan rangsangan ato stimulasi baik fisik atopun psikis mereka, selain itu penting juga kita berpikiran positif mengenai milestone anak kita (positif yang cerdas alias positif tapi selalu siaga kalau memang ada kelainan). Melihat milestone riduh sih saya tidak kuatir terlalu banyak (berarti pernah ada donk? yaiyalahh masalah gigi bikin cenat cenut tuh dulu) karena saya selalu berusaha untuk meberikan sugesti positif untuk riduh agar riduh kelak tumbuh menjadi anak yang selalu yakin akan diri sendiri dan selalu berfikiran positif juga. Amiin. Nah masalah muncul ketika kita berinteraksi dengan lingkungan sekitar, so far sih saya tidak kenal tetangga alias jarang kongkow ama tetangga karena gak kenal itu 😀 jadi saya tidak mengalami masalah berinteraksi dengan lingkungan sekitar rumah tapi masalah yang saya alami ketika berinteraksi dengan lingkungan sekitar keluarga such as my mother, sister, in laws dengan masalah yang sama yaitu kadang-kadang mereka usil dengan apa yang terjadi pada riduh atau dengan apapun yang saya lakukan untuk riduh. Ambil contoh tadi pagi saya lagi membuat puding roti untuk riduh yang isinya roti 2slice, buah naga, buah naga, buah pir, susu uht, keju, meses kebetulan ada kakak sulung saya saat itu di rumah, kemudian dia berkomentar

klo gak jadi profesor mah keterlaluan aja nih riduh

hummm awalnya sih saya cuekin aja gak mau diambil pusing, tapi lama-lama klo berkali2 diomongin hal yang sama jengah juga ya, karna selain berbicara seperti itu kakak saya juga sambil membandingkan dengan anaknya yang katanya makannya gak neko-neko tp ttp bisa membanggakan (mungkin pinter maksudnya) saya sih tidak mau berkomentar banyak, takut mulut saya pedas nanti ada perang saudara lagi heuheu tapi dibelain ama kakak saya yang nomer 8 sih 😀 . Saya berfikir suka kasihan juga ya sama orang-orang yang berfikiran saya memberi riduh makanan keju, susu, roti, buah2an atau dengan kata lain saya memperhatikan asupan makanan riduh demi untuk riduh menjadi profesor (tapi klo ditakdirkan jadi profesor sih Alhamdulillah, gak nolak).. karena jujur bukan itu alasan saya memprioritaskan urusan asupan riduh,  tapi alasan utama saya adalah karena riduh anak saya dan saya sayang riduh (banget!!) sehingga saking sayangnya saya sama riduh maka saya ingin memberikan semua yang terbaik yang bisa saya berikan untuk riduh, masalah riduh nantinya jadi profesor ato tidak, saya rasa tidak melulu itu urusan makanan yang saya beri ketika dia balita, tapi masih banyak parameter lainnya seperti bagaimana saya mendidik dan memberi stimulasi bagi riduh sehingga riduh mempunya bekal yang cukup untuk menjadi seorang profesor kelak. Satu yang saya harapkan dari riduh yang juga merupakan bagian dari doa-doa yang saya panjatkan untuk riduh adalah riduh menjadi anak Shalehah karena sesungguhnya itulah yang akan menjadi salah satu bekal saya di akhirat nanti. Ada juga nih kalau saya lagi main ke rumah in laws saya, sering saya dengar omongan

riduh udah satu tahun koq belum jalan ya? gigi juga baru dua, ngomong juga belom lancar2 amat

Wah kalau masalah yang satu ini, saya juga malas berkomentar, karena saya selalu meyakini milestone setiap anak itu unik, dan saya yakin juga riduh pasti bisa mengejar ketertinggalannya disaat yang tepat untuk riduh dan satu yang pasti saya sangat yakin riduh itu anak yang normal, meski diusia 1 tahun dia belum jalan, gigi baru dua, ngomong belum lancar apapun itu riduh tak tergantikan dihati saya (gak nyambung). Kenapa ya membanding-bandingkan ini menjadi budaya? ya bukan berarti saya tidak suka membanding-bandingkan juga tapi mbok ya membanding-bandingkannya juga jangan sering-sering gitu loh bikin orang mengumpat dalam hati gitu lohhh kan gak baik itu… ya pokoknya mau riduh dikata orang apapun saya tetap sayang riduh, mau riduh udah gedenya gak jadi profesor, lancar jalannya telat, giginya telat, ngomong telat yang penting semua itu suatu saat akan dimiliki oleh riduh (riduh bisa jalan dengan gigi lengkap dan bisa diajak ngobrol dua arah). Bagaimanapun perkembangan riduh kedepannya yang saya lakukan saat ini sebagai seorang ibu hanyalah sebagai ikhtiar saya sebagai orang ibu untuk memberikan haknya riduh sebagai anak yaitu mendapatkan kasih sayang, pendidikan, sandang, pangan, papan yang layak.. dengan harapan riduh kelak menjadi anak shalehah yang bisa membanggakan orangtuanya… apapun profesimu kelak ya nak…

Advertisements

Read Full Post »

Setelah riduh 1 tahun tadinya udah terpikir kalau udah santai dalam hal MPASI riduh (1thn masih di sebut MPASI ga ya? :p ) karna usia 1 tahun itu artinya riduh udah bisa makan dengan menu yang sama ama orang dewasa lainnya, and im not too worry bout that karena satu hal yang pasti di rumah itu anti memasak menggunakan penyedap buatan alias pecin, dan juga yang belanja bahan makanan kan saya sendiri ato uwanya riduh ato eyang riduh yang saya percaya kita punya kebiasaan yang sama dalam masakan, no pecin, no junk food *kecuali klo delivery service ato lg jalan jajan hahahaha*, klo masak sayur ijo2 gak boleh terlalu lama dan berbatas masa konsumsinya. Waktu awal – awal umur 1 tahun riduh saya cekokin tahu dan tempe kukus, dan dia sangat suka makan tahu dan tempe kukus, tp karena keseringan di kasih jadi bosen juga sepertinya, jadilah tetep ya harus putar otak karena gak semua menu masakan yang dihidangkan bisa dimakan riduh ternyata *kalo menunya jengkol goreng gt? hahahahaha* nah akhirnya saya inisiatif deh buat belanja ikan laut buat riduh, jadi sepulang ngantor meluncur dulu ama ayahnya riduh ke swalayan buat beli ikan kerapu ama ikan ekor kuning. percobaan pertama dikasih ikan kerapu yang di goreng pake butter seuprit hasilnya riduh mau makan ikan kerapunya, 2nd test riduh udah gak mau lg di kasih kerapunya, test lagi pake ikan ekor kuning malahan dia lepeh2in itu ikannya, akhirnya putar otak lagi itu ikan hasil goreng butter *ikan ekor kuning itu dagingnya bubuk ya kalo di goreng, pantesan bisa di bikin bakso singapur yang lezat ituhh* dibikin lah sop ikan, pake tomat bawang putih n wortel. Pas sorenya tanya pengasuh riduh ternyata riduh gak mau juga di kasih sop ikan ekor kuning *alhasil sisa ikan ekor kuning yang sebelah lagi di kasih ke lele hiks* nah bingungkan tuh mulai… tahu gak mau, tempe juga dikit doang makannya, dikasih telur orak arik juga emoh, kebetulan eyang pas sabtu kemaren masak ulukutek oncom + jengkol+leunca *iya jengkol… sundanese banget dah* nah pas riduh pulang maen naik sepeda di bonceng ayahnya ke rumah uwanya, riduh liat saya makan ulukutek dan ternyata MAU donk dia, waktu itu ga ngeh klo riduh itu suka banget ama ulukutek, karena sabtu siangnya diajak maen ke ciwalk buat foya-foya *baru dapet minjem duit koperasi demi mendapatkah SHU yang besar hahahaha* kebetulan juga yogya lagi diskon besar-besaran dan si ayah pengen beli softcase juga katanya. Nah pas di ciwalk diajak makan di platinum dipesenin steamboat set eh gak di makan sama sekali, dikasih tahu sutera pun dia ogah nampak bener-bener bosen ama tahu, meskipun masuk sih nasi + 1 butir telur puyuh, tapi koq kayanya gak kenyang ya makan segitu hihihihi. Abis makan di platinum lanjut belanja baju riduh, udah itu ke jco buat makan yoghurtnya yang konon katanya bikin ketagihan *yeah call me udik lah baru nyobain yoghurt jco* dan ayah pesen kopi gt deh yang berhadiah donat tanpa topping, eh ada toppingnya denk GULA! yaudah itu donat disuapin ke riduh mayan banyak lah 3/4nya dia abis dan makan yoghurtnya juga dia suka, eh iya riduh nampak seperti ibunya kuat makan eskrim ama yoghurt yang dingin2 :p nah singkat cerita abis dari jco langsung deh bergegas pulang soale udah jam 15.30 juga, udah waktunya riduh mandi dan makan sore. Nyampe rumah langsung mandiin riduh, nah buat makan dibikinin si kerapu yang sisa setengah tadi yg diceritain diatas duluan dan dianya mogok gak mau makan kerapu, akhirnya di cobain lagi deh dikasih ulukutek dan lahap donk riduh makannya… eh minggu pagi dan siang dan sore dikasih ulukutek masih mau juga dia, dan dia doyan makan leuncanya aja gitu loh… oalahhh anak ibu teh bener2 lidah sunda ya! bagus deh biar gak repot buat masakinnya, secara dirumah lebih sering menu sundaan gitu hihihihi *klo begini ayah yang menderita, biarin! suruh sapa selera makannya aneh*

ini nih penampakan ulukutek yang enak tea, tapi yang dibikin buat riduh mah sih tanpa cabe rawit, tapi ditambah jengkol ama ikan teri ya hohohohoho *image diambil dari sini*

nyumnyum

Read Full Post »

Ada satu berita besar yang sangat-sangat di tunggu-tunggu selama 4bulanan ini… Apa?? Yup Gigi riduh akhirnya muncul juga setelah menembus gusi! Alhamdulillah ya Alloh… terjawab sudah segala kekhawatiran ini (kwatirnya baru pas menjelang 12bulan sih). Sesuai yang di prediksikan, riduh muncul giginya mirip dengan kakak sepupunya teh luhung yang sama-sama muncul giginya menjelang usia 12bulan atau 1tahun. Jadi bener juga tuh kecurigaan ayah dan ibu pas riduh panas kemaren, meski panasnya gak tinggi sih, dan kurang dari 24jam, tapi disertai batuk makanya bingung juga soalnya pas panas kemaren itu riduh sempet gak mau makan (walo masih ada yang masuk) tapi cuman sehari itu doang, dah gitu emang ada titik-titik putih gitu di gusi bawahnya. Ayahnya malah sempet bilang “bu kayanya riduh mau muncul giginya tuh, ada putih-putih di gusi bawahnya” pas di cek sama ibu eh bener aja ada titik-titik putih tapi kemudian kita lupa tentang si titik-titik putih itu, karena udah dari umur riduh 8bulan sering kejadian dia demam, gusi bengkak, ada titik2 putih di gusinya tapi sang gigi yang dinanti-nanti tak kunjung juga untuk muncul 😀 *maap ya nak kalo ibu jadi lalai*

Kejadian lucu dimulai saat hari minggu kemaren ada salah satu temen ibu komen di poto riduh yang di facebook, nanyain kalo riduh belum muncul gigi satupun? wahhh entah kenapa langsung kerasa kebakar jenglot eh jenggot aja tuh, ibu yang biasanya santai dan selalu keep positif thinking mendadak dangdut bin riweuh gitu mikirin komen itu *hohohohoho kesabet setan infotainment nampaknya* dulu itu ibu selalu mikir kalo gigi riduhnya mau di awet-awet biar usia 3-5 tahun blom ada ompong *padahal ini kan bisa diakalin juga dengan makan-makanan yang bener dan rajin sikat wc LOL* trus ibu juga sempet googling2 tentang parents lainnya yang memiliki momok yang sama *lebay?* dan nemu ada salah satu ibu2 yang anak keduanya itu numbuh giginya mendekati usia 2 tahun! bener deh langsung tenang tuh pas udah baca artikel itu, tapi kemudian pertahanan ibu goyah dimulai dari kunjungan terakhir riduh di DSAnya, dan ibu nanya ke DSAnya riduh tentang giginya riduh itu trus DSAnya bilang kalo gak bisa kasih komen lebih lanjut *setelah ngecek gusinya riduh* karena itu diluar lingkup keahliannya DSA dan menyarankan untuk pergi ke Drg, Sp.Ak alias dokter gigi anak untuk berkonsultasi lebih lanjut, nah di tambah liat komen temen di fb tea yang menghasilkan kepanikan stadium lanjut heuheu *inget jaman gadis dulu “lebay” itu nama tengah ibu hohohoho* jadilah akibat ibu panik itu direncanakan untuk membawa riduh ke dokter gigi (tapi bukan dokter gigi anak) yang deket kantor, direncanakan pergi hari rabu kemaren tanggal 23 maret 2011. Pas nyampe ke dokter langsung aja konsultasi mengenai gigi riduh yang shy shy cat ini, dan bu dokternya itu bilang kalo beliau gak bisa kasih vonis apa-apa, karna satu-satunya cara untuk tau ada sumber giginya ato ngga ya dari poto rontgen, cuman bu dokter bilang kalau beliau gak bisa kasih saran perlu tidaknya poto rontgen due to riduhs age alias masih terlalu bayi dan cantik, trus bu dokter menyarankan untuk dateng ke dinas kesehatan gigi, disana ada temannya yg emang spesialis dokter gigi anak dan menawarkan untuk menanyakan ke temannya itu mengenai kondisi riduh untuk menanyakan langkah selanjutnya apaan, dan dikabari by sms *baik banget deh bu dokter ini* selesai riduh konsultasi giliran ayah riduh yang gak mau ketinggalan eksis karena sering sakit gigi klo lagi ngunyah, tp Alhamdulillah ayah juga sehat-sehat aja ga da masalah apa-apa sama giginya, wal hasil kita gratisan donk gak bayar biaya konsultasi kata dokternya itu “cuman konsultasi mah ga usah bayar” ihhh cinta berat deh ama ibu dokter ini, udah ramah baik lagih.. –semoga pahalanya setimpal ya dok

Pulang dari ibu dokter mampir dulu ke rumah kakak yang gak jauh dari bu dokter ini karena ujan sekalian ikut shalat maghrib. selesai solat maghrib langsung capcus pulang, pas nyampe rumah eyang nanya abis ngapain dr dokter gigi? dijawablah sama ibu kalau abis periksain gusinya riduh yang belum mau aja ditobros giginya riduh dan cerita ngalor ngidul tentang konsultasi ke dokter tadi, eh trus eyang bilang “lah riduh kan udah ada giginya?” alamak!!! serasa dunia runtuh dengar eyang ngomong pengen ngeliang saking malunya wkwkwkwkwkwk jadi td ke dokter itu konsultasi tentang gigi riduh yg shyshycat itu, padahal dah muncul! sungguh terlalu! kenapa bu dokter gak tau giginya dah muncul? soale riduhnya gak mau mangap pas mau di periksa wkwkwkwkwkw. Tapi gak da yang sia-sia toh? dan gak bayar juga gitu konsultasinya -kikir pangkal kaya, camkan itu!- tapi sejujurnya ibu serasa ditampar duit dengan kejadian ini –kenapa musti di tampar duit sih? ya biar enak aja, walo sakit juga dapet duitnya– karena koq bisa sih gak nerima sinyal dari riduh yang akhir-akhir ini sering gigitin nipplesnya ibu pas lagi mimi, trus ga rajin ngecek seperti dulu minta digigit ama riduh buat tau udah muncul ato belum giginya? oh well honey… people do have mistakes 🙂

Riduh….congrats ya buat dua gigi bawahnya yang baru muncul itu… semoga gigi-gigi lainnya menyusul, tapi berjanjilah jangan sering gigitin nipplesnya ibu ya 😀 pokonya ibu dan ayah cinta riduh! :kisskisskisskiss:

**ps : malemnya sekitar jam 10an itu, bu dokter sms katanya setelah bertanya sama temennya itu jawabnya kalau untuk mengetahui ada gaknya bakal gigi ya di poto rontgen aja, tapi bu dokter gigi tetep menyarankan untuk dateng aja dulu periksa ke dokter gigi anak, jangan langsung rontgen 🙂

Read Full Post »

pastel higienis :p

Sebenernya sih pengen cerita dari kemaren jumat, mumpung fresh from the oven, alias masih baru banget kejadiannya, tapi apadaya malas banget buat posting 😀 jadi aja ceritanya hari ini deh. Jadi tuh ya kan kemaren jumat itu pengen banget makan baks0, pengen bakso yang ada bakso telornya, dan di sekitar kantor yang jual bakso telor itu cuman satu doang dimana sang suami ndak doyan mam bakso disitu, akhirnya sepakat deh makan di bakso mandeep yang emang kedemenan banget si gantengmawut alias suami tercinta. Nah si bakso ini kan jualannya di tenant gitulah klo istilah kerennya mah alias punya jongko sendiri yang berbentuk ruangan gitu (semacam kumpulan toko dengan ukuran mini yang disewakan), nah disamping tenantnya itu ada juga yang jualan pastel, gorengan, buah-buahan dll tapi jualannya itu pake roda doang. Setelah beres makan saya mengajak sigantengmawut buat beli kelapa muda untuk menetralisir racun-racun msg dari bakso yang dimakan tadi (hohohoho membersihkan ginjal ceritanye) tapi ada satu kejadian yang bikin shock banget. Jadi tuh ya pas kluar dari tempat makan bakso, pas lagi nurunin tangga gitu kita liat si penjual pastel yang di samping tenant bakso ini lagi mainin hp dan entah gimana itu hp nyemplung deh ke selokan deket situ, dan si penjual pastel ini dengan sigapnya langsung menyelamatkan hp yang nyemplung ke selokan dengan warna air yang HITAM itu (ampun dah masih ngeri aja bayangin kejadian itu). setelah liat kejadian itu saya dan suami langsung saling beradu pandang (layaknya pemain pelem india tanpa disertai joget tentunya) sambil bertanya dalam hati masing-masing “kira-kira itu si mamang yang jualan pastel akan cuci tangankah setelah nyempuling tangannya ke air selokan HITAM itu?” OMG untung saja saya belum pernah beli pastel disitu, but guess what? dulu itu sigantengmawut demen bener beli pastel disitu… huekssss ngeri pisan ya kalo kejadian cemplung2an itu terjadi tidak di depan mata, dan si mamang itu gak cuci tangan, lalu sigantengmawut beli pangsit disitupun…. just speechless

**gambar diambil dari sini klo liat gambar yang diatas sih nampak nikmat ya… tp klo inget kejadian itu lagi tetep ngeri!

Read Full Post »

image

Semenjak hari jumat minggu kemarin, sekitar tanggal 11 maret 2011, riduh mendadak kena flu lagi setelah sebelumnya lagi nikmat-nikmatnya makan dan mimi sampe persediaan ASIP menipis kritis, keadaan dilanjut dengan riduh mengalami demam di hari minggunya (kurang dari 24 jam tapi demamnya) setelah kemaren jumat malam-sabtu sore maen ke rumah kakek neneknya, juga ke rumah tantenya ayah riduh dengan menggunakan motor, saya sih curiga akibat motoran itu yang menyebabkan riduh menjadi demam juga, tapi memang dari hari jumat juga riduh udah muntah (mengeluarkan dahak) dilanjut lagi muntah di hari sabtu dan minggu. Selain flu riduh juga mengalami bantuk yang klo mendengarkan suara batuknya bikin hati tersayat sembilu (lebay tapi nyata) gak tega aja gitu bayi secantik riduh harus mengalami yang namanya batuk berdahak, sampe ketahanan hati ayah riduh pun goyah dengan menanyakan kepada saya apakah riduh harus di bawa ke dokter dan akhirnya ibunya pun ikut goyah… dari pada goyah terus-terusan akhirnya kembali kepada rutinitas kalau riduh lagi demam yaitu membaca bukunya dokter wati, dari situ dapet sugesti positif lagi kalo batuk itu anugrah dari Alloh untuk riduh dalam usaha mengeluarkan dahak-dahak yang ada supaya tidak numpuk di paru-paru. Tapi kemudian kejadian menjadi gundah lagi setelah eyangnya riduh pulang umroh kemaren dan eyang mendengar riduh batuk heboh gitu, akhirnya eyang bilang sama saya untuk membawa riduh ke dokter, karna batuknya yang menyayat hati itu.. saya akhirnya berfikir ya beginilah nasib klo masih nebeng ortu (loh?) lah iya…. harus memikirkan masukan dari orang lain selain suami sendiri dalam hal ini ibu saya (i know mom you have lotsa love and care for riduh makanya nyuruh riduh ke dokter juga, pengen riduh ga lama2 ngalamin batuknya) tapi saya memiliki blue print sendiri buat riduh, salah satunya adalah tidak tergantung pada dokter dan obat untuk penyakit2 yang memang tidak membutuhkan penanganan dokter apalagi obat, karena tubuh riduh sendiri juga memiliki kekuatan untuk melawan virus koq. Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter juga selain untuk mendapatkan opini dari dokter, juga sebagai formalitas untuk saya dan ayahnya riduh untuk membawa riduh pergi ke cirebon buat menghadiri nikahnnya Tya dan Jaka soalnya udah di rencanakan jauh2 hari banget nih, mana lagi jenk tya ini salah satu pager ayu waktu saya nikah kemaren.

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh DSA nya riduh yang membutuhkan perjuangan karena riduh meronta begitu di tidurkan di kasur periksanya dokter itu (heran deh nak, kamu tuh pinter banget sih, ngerti ya gak mau di grepe2 ama om2 LOL) hasil periksaannya dokter katanya riduh ada radangnya, ada bercak putih di tenggorokannya, dan telinganya agak merah dalemnya jadi harus kasih antibiotik (AB). hummm terus terang DSA riduh yang sekarang itu DSA final setelah mengelilingi beberapa DSA, dan menurut saya DSA yg ini yang paling bs mendukung saya untuk bisa RUM, jadi setiap mau kasih AB DSA ini selalu bilang kenapa di kasih AB serta urgensinya di kasih AB itu. Ini merupakan AB pertama riduh dari DSA yang ini, dan saya pun bimbang gundah gulana dibuatnya, apakah saya harus memberikan riduh AB dan obat pencahar batuknya (dua ini isi resepnya), tapi hati kecil saya mengatakan bahwa saya tidak perlu untuk memberikan riduh obat-obatan itu, karena menurut hasil googling saya radang tenggorokan pengobatannya menggunakan AB klo memang terkena bakteri streptococcus (bener ga ni nulisnya?) dan untuk menentukan terkena bakteri strep ato gak nya itu harus melalui uji usap tenggorokan (hayah asal inget ini mah), saya tanya sama kakak saya dia pun bingung tentang kasih obatnya apa gak (udah di tebus obatnya malah bingung mau di kasih apa nggak, aneh pisan emang), akhirnya saya tanya juga ama teman saya mba wita, dijawab sama mba wita klo gak perlu buat kasih obat yg dua itu buat riduh karna strep throat ini jarang sekali menyerang anak usia <6thn, selain itu riduh masih bisa bermain (aktif banget, liat posting sebelum hari ini kan?) makannya masih banyak, mimi juga jangan di tanya dah! liat poto diatas juga ini poto pas tadi lagi di dokter, riduh terlihat sehat kan??? jadi untuk sekarang lakukan saja pemantauan pada riduh, dan jangan lupa kasih minum air hangat sesering mungkin biar beser *loh* eh biar dahaknya cepet encer. Setelah bertanya pada mba wita pun, saya semakin yakin untuk menahan dl obat2an untuk riduh, dan langsung telpon pengasuh riduh tapi katanya riduh udah makan dan udah dikasih minum obatnya *mehhh* ya udah saya bilang gpp sekali ini saja, selanjutnya stop minum obatnya sampe saya bilang buat lanjut minum lagi. Mungkin ada yang bertanya kenapa pilih DSA ini kalo gak percaya ama DSAnya? well dengan saya memilih DSA ini bukan berarti saya lantas nurut begitu saja, rasional kecerdasan kebijaksanaan dalam pemberian obat tetap di perlukan *blahhh ini artinya apa sih???*

Riduh…. get well soon ya dear… ibu sedih klo riduh batuk-batuk gitu, riduh pasti bisa koq melawan virus flu dan membuang semua dahak melalui batuk, ingus, maupun pup. sehat selalu ya nak! i heart you my little girl *btw smash ini favenya riduh*

Read Full Post »

Kamonesan riduh

image

Kamonesan itu bahasa sunda, kalau di artikan dalam bahasa indonesia itu semacam nambah kepinteran gitu seperti udah bisa ngoceh, berdiri sendiri, senyum genit, dll. nah di posting ini akan menceritakan beberapa kamonesan riduh, bisa dilihat dari poto diatas itu salah satu pose riduh kalo lg minta sesuatu, hehe dulu sekitar riduh umur 9bulanan gitu saya mengajarkan riduh untuk meminta sesuatu dengan sopan (beranjak dari hobi riduh untuk mengambil mainan yang sedang dimainkan naya secara paksa) dengan cara seperti pose di atas, tapi saya mengajarkan sewajarnya kalau meminta sesuatu alias tangannya satu doang yang di balik, eh tapi emang dasar riduh pinter ya, kalo dia ngebet banget gitu dia balik tangannya dua-duanya sebagai penekanan kalo riduh bener-bener pengen sesuatu *kisskiss* eh semalem udah nambah lagi kamonesannya, selain meminta dia sudah bisa menunjukkan apa yang dimau. ceritanya kemaren malem itu ayah riduh kan minum nah riduh doyan banget tuh kalo liat gelas isi air (umumnya anak2 ya demen maen aer) apalagi klo aksi berikutnya obok-obok air yang ada di gelas, jadi tuh ayah riduh dan riduh udah selesai minum, disimpenlah itu gelas di twalet (tanya kenapa gelas d simpen di meja rias, bukan di meja makan? jawabnya adalah biar gampang klo mau minum lagi haha) eh setelah ayah simpen gelas itu, riduh langsung aja berdiri menuju ayahnya manjat2 ke ayah gitu (ayahnya mendadak laku ni ye) ayahnya seneng donk karna mendadak laku gitu, akhirnya di gendonglah riduh itu, ternyata pas udah di gendong langsung kasih pose “minta” lalu ayahnya tanya “minat apa duh?” eh sejurus kemudian dia langsung nunjuk ke gelas yang disimpen tadi donk… wahhh bener-bener pinter nih anak ibu ama ayah.. you know what you want and how to achive it ya nak, semoga selalu seperti itu.. Amiin

Nah kemonesan berikutnya adalah udah gak mau diajak maen di kasur doang (eyaaahhhh ibu ama ayahnya kadang2 males ngajak maen di luar kamar klo pulang kerja, pengen segera stel tivi bok *getok* ), sekarang dia udah ga takut-takut lagi naik turun kasur meski klo ragu-ragu dia teriak2 minta bantuan juga, eh sekarang dia kalo di lantai kamar lagi demen buat berdiri pegang-pegang kunci lemari yang susah kecapai itu, saking semangatnya buat ambil gantungan kunci itu ampe anteng sendiri aja gitu

Kamonesan berikutnya adalah riduh lagi hobi berkreasi menggunakan gendongan batik ato kalau bahasa sundanya mah “aisan”. kalo hobi ini sepertinya terinspirasi dari rekaman memori riduh yang melihat teh luhung yang memang sedang suka berkreasi menggunakan gendongan batik juga, selain berkreasi dengan gendongan batik riduh juga senang becandan “ci luk ba” menggunakan gendongan batik itu, apalagi klo mainnya dengan sesama anak kecil bisa anteng tuh “ci luk ba” an-nya.. eh tapi lucunya kalo riduh lagi berkreasi dengan gendongan itu, dia suka lilit-lilitin gendongannya gitukan yang lama-lama suka bikin dia terlilit beneran akhirnya dia nangis deh minta tolong bukain lilitannya hehehe gak papa ya nak kreatifitas memang butuh effort dan memiliki resiko, salah satunya terlilit gendongan, tapi 1 hal yang pasti, ibu dan ayah ato siapapun tidak akan membiarkan riduh dalam keadaan terlilit (yaeyalahhhh gila aja klo kejadian gitu)

 

riduh's creation with gendongan

pokonya perkembangan riduh dari hari ke hari bener-bener bikin bangga dan senang ayah dan ibu… segala rasa sakit, mules, dan perjuangan selama delivery riduh ke dunia ini terbayar sudah dengan melihat riduh tumbuh menjadi anak sehat, pintar, cerdas, solehah, dan banyak rezekinya (ini doa donk ya bu :p ) pokonya man Amiiin

Read Full Post »

 

ga perlu krisis. neng masih muda, cantik, pinter, taat agama. terus masih ada keluarga yang menyayangi neng. dan calon suami yang selalu ada di samping neng
itu kata-kata dari si aa yang membuat saya termehek-mehek hari ini, he’d never been so touching till this day… biasanya kalau dia berkata-kata serius selalu diakhiri oleh ikon-ikon tidak serius seperti 😛 , 😀 , dll tapi kali ini dengan datarnya di tulis itu semua di chat box kita…. oh ya kenapa ada disebut krisis? karena sebelumnya saya berlebayan sama dia dengan bilang kalo saya lagi menghadapi quarter life crisis hanya gara2 kuli wajah saya sedang megar secara paksa diakibatkan kemaren jumat saya memaksa untuk berobat ke erha clinic, dimana sang dokter pun berkata “ini kulit mulus cuman ada komedonya, mau diapain? cuman butuh facial aja” blahhh bagaimanapun saya tetap membeli obat2an dengan harapan kulit kering saya sembuh.. ternyata malah di paksa ngelupas… kenapa saya pergi ke erha? karena saya panic minggu kemaren semuka2 saya penuh komedo.. God!! jangan bikin saya menyesal sudah pergi ke erha clinic would You?

Read Full Post »

Older Posts »