Feeds:
Posts
Comments

Archive for April, 2011

riduh masa depan

with daddy @pasar moderen batununggal

Belakangan ini saya sering comment2an sama teman2 semasa SMP di pesantren Darul Arqam Garut dulu, dan omongannya gak jauh seputar masalah anak.. (bener-bener ya time flies.. dulu omongannya masih keceng-kecengan, skr udah gmn cara ngatasin anak diare, tetangga usil, milestone dsb). Salah satu topik yang dibahas kemaren adalah masalah Late Boomer┬ásingkatnya late boomer ini adalah satu keadaan dimana tumbuh kembang anak telat, misal telat jalan, telat ngomong, BB yang gak naik-naik dsb. Sepertinya ini topik yang sensi ya buat para mommy including me, secara riduh sekarang udah jalan 13 bulan tapi dia masih anteng dengan merangkaknya, giginya baru dua (gigi bawah), dan BB yang belum juga menyentuh 9kg alias masih anteng di kisaran 8-8.5kg sahajah. Sejarah mencatat bahwa albert einstein dan thomas alfa edison termasuk anak yang late boomer juga dulunya, jadi ya dont worry lah klo melihat milestone anak kita yang tidak atau kurang sesuai ama tuntunan milestone yang ada saat ini, sejauh kitanya tetap memberikan rangsangan ato stimulasi baik fisik atopun psikis mereka, selain itu penting juga kita berpikiran positif mengenai milestone anak kita (positif yang cerdas alias positif tapi selalu siaga kalau memang ada kelainan). Melihat milestone riduh sih saya tidak kuatir terlalu banyak (berarti pernah ada donk? yaiyalahh masalah gigi bikin cenat cenut tuh dulu) karena saya selalu berusaha untuk meberikan sugesti positif untuk riduh agar riduh kelak tumbuh menjadi anak yang selalu yakin akan diri sendiri dan selalu berfikiran positif juga. Amiin. Nah masalah muncul ketika kita berinteraksi dengan lingkungan sekitar, so far sih saya tidak kenal tetangga alias jarang kongkow ama tetangga karena gak kenal itu ­čśÇ jadi saya tidak mengalami masalah berinteraksi dengan lingkungan sekitar rumah tapi masalah yang saya alami ketika berinteraksi dengan lingkungan sekitar keluarga such as my mother, sister, in laws dengan masalah yang sama yaitu kadang-kadang mereka usil dengan apa yang terjadi pada riduh atau dengan apapun yang saya lakukan untuk riduh. Ambil contoh tadi pagi saya lagi membuat puding roti untuk riduh yang isinya roti 2slice, buah naga, buah naga, buah pir, susu uht, keju, meses kebetulan ada kakak sulung saya saat itu di rumah, kemudian dia berkomentar

klo gak jadi profesor mah keterlaluan aja nih riduh

hummm awalnya sih saya cuekin aja gak mau diambil pusing, tapi lama-lama klo berkali2 diomongin hal yang sama jengah juga ya, karna selain berbicara seperti itu kakak saya juga sambil membandingkan dengan anaknya yang katanya makannya gak neko-neko tp ttp bisa membanggakan (mungkin pinter maksudnya) saya sih tidak mau berkomentar banyak, takut mulut saya pedas nanti ada perang saudara lagi heuheu tapi dibelain ama kakak saya yang nomer 8 sih ­čśÇ . Saya berfikir suka kasihan juga ya sama orang-orang yang berfikiran saya memberi riduh makanan keju, susu, roti, buah2an atau dengan kata lain saya memperhatikan┬áasupan makanan riduh demi untuk riduh menjadi profesor (tapi klo ditakdirkan jadi profesor sih Alhamdulillah, gak nolak).. karena jujur bukan itu alasan saya memprioritaskan urusan asupan riduh, ┬átapi alasan utama saya adalah karena riduh anak saya dan saya sayang riduh (banget!!) sehingga saking sayangnya saya sama riduh maka saya ingin memberikan semua yang terbaik yang bisa saya berikan untuk riduh, masalah riduh nantinya jadi profesor ato tidak, saya rasa tidak melulu itu urusan makanan yang saya beri ketika dia balita, tapi masih banyak parameter lainnya seperti bagaimana saya mendidik dan memberi stimulasi bagi riduh sehingga riduh mempunya bekal yang cukup untuk menjadi seorang profesor kelak. Satu yang saya harapkan dari riduh yang juga merupakan bagian dari doa-doa yang saya panjatkan untuk riduh adalah riduh menjadi anak Shalehah karena sesungguhnya itulah yang akan menjadi salah satu bekal saya di akhirat nanti. Ada juga nih kalau saya lagi main ke rumah in laws saya, sering saya dengar omongan

riduh udah satu tahun koq belum jalan ya? gigi juga baru dua, ngomong juga belom lancar2 amat

Wah kalau masalah yang satu ini, saya juga malas berkomentar, karena saya selalu meyakini milestone setiap anak itu unik, dan saya yakin juga riduh pasti bisa mengejar ketertinggalannya disaat yang tepat untuk riduh┬ádan satu yang pasti saya sangat yakin riduh itu anak yang normal, meski diusia 1 tahun dia belum jalan, gigi baru dua, ngomong belum lancar apapun itu riduh tak tergantikan dihati saya (gak nyambung). Kenapa ya membanding-bandingkan ini menjadi budaya? ya bukan berarti saya tidak suka membanding-bandingkan juga┬átapi mbok ya membanding-bandingkannya juga jangan sering-sering gitu loh bikin orang mengumpat dalam hati gitu lohhh kan gak baik itu… ya pokoknya mau riduh dikata orang apapun saya tetap sayang riduh, mau riduh udah gedenya gak jadi profesor, lancar jalannya telat, giginya telat, ngomong telat yang penting semua itu suatu saat akan dimiliki oleh riduh (riduh bisa jalan dengan gigi lengkap dan bisa diajak ngobrol dua arah). Bagaimanapun perkembangan riduh kedepannya yang saya lakukan saat ini sebagai seorang ibu hanyalah sebagai ikhtiar saya sebagai orang ibu untuk memberikan haknya riduh sebagai anak yaitu mendapatkan kasih sayang, pendidikan, sandang, pangan, papan yang layak.. dengan harapan riduh kelak menjadi anak shalehah yang bisa membanggakan orangtuanya… apapun profesimu kelak ya nak…

Advertisements

Read Full Post »

Setelah riduh 1 tahun tadinya udah terpikir kalau udah santai dalam hal MPASI riduh (1thn masih di sebut MPASI ga ya? :p ) karna usia 1 tahun itu artinya riduh udah bisa makan dengan menu yang sama ama orang dewasa lainnya, and im not too worry bout that karena satu hal yang pasti di rumah itu anti memasak menggunakan penyedap buatan alias pecin, dan juga yang belanja bahan makanan kan saya sendiri ato uwanya riduh ato eyang riduh yang saya percaya kita punya kebiasaan yang sama dalam masakan, no pecin, no junk food *kecuali klo delivery service ato lg jalan jajan hahahaha*, klo masak sayur ijo2 gak boleh terlalu lama dan berbatas masa konsumsinya. Waktu awal – awal umur 1 tahun riduh saya cekokin tahu dan tempe kukus, dan dia sangat suka makan tahu dan tempe kukus, tp karena keseringan di kasih jadi bosen juga sepertinya, jadilah tetep ya harus putar otak karena gak semua menu masakan yang dihidangkan bisa dimakan riduh ternyata *kalo menunya jengkol goreng gt? hahahahaha* nah akhirnya saya inisiatif deh buat belanja ikan laut buat riduh, jadi sepulang ngantor meluncur dulu ama ayahnya riduh ke swalayan buat beli ikan kerapu ama ikan ekor kuning. percobaan pertama dikasih ikan kerapu yang di goreng pake butter seuprit hasilnya riduh mau makan ikan kerapunya, 2nd test riduh udah gak mau lg di kasih kerapunya, test lagi pake ikan ekor kuning malahan dia lepeh2in itu ikannya, akhirnya putar otak lagi itu ikan hasil goreng butter *ikan ekor kuning itu dagingnya bubuk ya kalo di goreng, pantesan bisa di bikin bakso singapur yang lezat ituhh* dibikin lah sop ikan, pake tomat bawang putih n wortel. Pas sorenya tanya pengasuh riduh ternyata riduh gak mau juga di kasih sop ikan ekor kuning *alhasil sisa ikan ekor kuning yang sebelah lagi di kasih ke lele hiks* nah bingungkan tuh mulai… tahu gak mau, tempe juga dikit doang makannya, dikasih telur orak arik juga emoh, kebetulan eyang pas sabtu kemaren masak ulukutek oncom + jengkol+leunca┬á*iya jengkol… sundanese banget dah* nah pas riduh pulang maen naik sepeda di bonceng ayahnya ke rumah uwanya, riduh liat saya makan ulukutek dan ternyata MAU donk dia, waktu itu ga ngeh klo riduh itu suka banget ama ulukutek, karena sabtu siangnya diajak maen ke ciwalk buat foya-foya *baru dapet minjem duit koperasi demi mendapatkah SHU yang besar hahahaha* kebetulan juga yogya lagi diskon besar-besaran dan si ayah pengen beli softcase juga katanya. Nah pas di ciwalk diajak makan di platinum dipesenin steamboat set eh gak di makan sama sekali, dikasih tahu sutera pun dia ogah nampak bener-bener bosen ama tahu, meskipun masuk sih nasi + 1 butir telur puyuh, tapi koq kayanya gak kenyang ya makan segitu hihihihi. Abis makan di platinum lanjut belanja baju riduh, udah itu ke jco buat makan yoghurtnya yang konon katanya bikin ketagihan *yeah call me udik lah baru nyobain yoghurt jco* dan ayah pesen kopi gt deh yang berhadiah donat tanpa topping, eh ada toppingnya denk GULA! yaudah itu donat disuapin ke riduh mayan banyak lah 3/4nya dia abis dan makan yoghurtnya juga dia suka, eh iya riduh nampak seperti ibunya kuat makan eskrim ama yoghurt yang dingin2 :p nah singkat cerita abis dari jco langsung deh bergegas pulang soale udah jam 15.30 juga, udah waktunya riduh mandi dan makan sore. Nyampe rumah langsung mandiin riduh, nah buat makan dibikinin si kerapu yang sisa setengah tadi yg diceritain diatas duluan dan dianya mogok gak mau makan kerapu, akhirnya di cobain lagi deh dikasih ulukutek dan lahap donk riduh makannya… eh minggu pagi dan siang dan sore dikasih ulukutek masih mau juga dia, dan dia doyan makan leuncanya aja gitu loh… oalahhh anak ibu teh bener2 lidah sunda ya! bagus deh biar gak repot buat masakinnya, secara dirumah lebih sering menu sundaan gitu hihihihi *klo begini ayah yang menderita, biarin! suruh sapa selera makannya aneh*

ini nih penampakan ulukutek yang enak tea, tapi yang dibikin buat riduh mah sih tanpa cabe rawit, tapi ditambah jengkol ama ikan teri ya hohohohoho *image diambil dari sini*

nyumnyum

Read Full Post »