Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2011

riduh 1st birthday

new pose @ 1 years old

Hari ini genap setahun sudah usia si cantik nan shalehah Riduh Kaneesha Neenah Hydiea… so many hope, story and thought to tell but im run out of words (sorry riduh, beginilah ibumu suka tiba2 hilang ide di tengah posting) but ill try my best 🙂 . mari kita flashback setahun yang lalu.. riduh dalam kandungan sampai usia 41 minggu 3 hari, riduh lahir dengan cara di vacuum setelah 1 jam ibu ngeden sampe wasir, tapi kepala riduh gak mau keluar-keluar juga akibat terlilit tali pusar, setelah ngantuk-ngantuk dan lemas menahan mules akibat induksi selama 7jam (salute buat para ibu yg bisa naha induksi sampe 24jam bahkan lebih!) proses melahirkan di bantu oleh seorang dokter kandungan, seorang bidan, 2 perawat bagian anak, 2 perawat magang dibagian anak (salah satunya yang setia banget nemenin ibu melalui masa-masa mules selain ayah, bunch of thanks, tp lupa namanya sapa 😦 ). selama perjalanan ngeden ini bukan tanpa cerita heboh… tapi ada beberapa cerita heboh, mulai dari ibu yg mules banget setelah bukaan penuh dan bilang pengen pup (maap klo jorok, tapi ini manusiawi) dan emang kejadian donk pup dulu sebelum melahirkan (malu? gak inget malu waktu itu mah, ampe sekarang juga kalo cerita yg ini mah… yg ada juga bangga, tanya kenapa???), trus lagi perut ibu yang masih ada riduh didalamnya di tekan-tekan sama bidan pas ibu ngeden sebagai usaha bantuan karena riduh gak mau turun terus… terakhir dokter bilang “bu, saya kasih kesempatan sampe jam 4 ya, klo masih ga mau keluar saya kasih pilihan, mau caesar ato vacuum” dan ibu pun terus berusaha untuk ngeden hingga tiba jam 4 subuh dan riduh masih belum bisa keluar, akhirnya dokter bilang lagi “bu, kasian ibu udah lemes, skr mau di caesar ato di vacuum” dan tanpa pikir panjang ibu langsung bilang “vacuum aja dok”. well emang banyak yang bilang klo di vacuum itu takut anaknya gimana2, ada yang bilang bisa bikin bodoh dll yang seram-seram.. tapi ibu waktu itu sangat yakin klo di vacuum itu tidak seburuk yang dibicarakan orang, lagian ibu juga bertanya kepada dokter kandungannya mengenai dampak negatif vacuum, kata dokter vacuum aman tuh… selain itu ibu juga berfikir rugi banget ya sparepart bawah udah di ubek2 masa iya masih mau di tambah belek lagi, dan ibu pun merasa gak kan sanggup menahan sakitnya akibat di caesar dan perasaan ngeri melihat luka bekas caesar (ibu emang ngerian liat darah ama luka dan scar), selain itu ibu pengen melahirkan anak kedua nanti secara normal :). Oh ya ternyata menurut neneknya riduh, ayah riduh juga dulu di vacuum waktu lahirannya.. hummm like daughter like father ini mah ya udah mirip ayah cara keluarnya juga mirip ayah (klo ayah baca seneng deh di bilangin mirip riduh). Pas riduh berhasil di vacuum keluar (jam 4.25 subuh, pas azan subuh) langsung di templokin ke dada ibu, dan ibu pun langsung kaget karena bertepatan dengan ibu menahan mulas dan dilarang ngeden ama dokternya… tapi riduh gak nangis sama sekali dan hal ini membuat ayah riduh kaget setengah mati, tapi alhamdulillah kemudian setelah beberapa saat riduh nangis juga sebagai pertanda riduh hidup :* . ibu dan riduh gak melalui proses IMD, karena ketubannya udah agak kotor dan riduh pun lemas karena terlilit tali pusar tadi (selama proses melahirkan jantung riduh makin kesini makin lemah 😦 ) sehingga riduh harus segera di observasi dan di beri suntikan antibiotik akibat ketuban yg agak keruh tadi, sementara riduh di observasi ibu juga di observasi alias di jahit miss V nya, karena kan sebelum dilakukan vacuum si miss V ini digunting sama dokter (kesannya masih kebayang loh ampe sekarang, ada suara krek gt hehe) kata dokter sih jaitan dalemnya di obras alias gak keitung, kalo jaitan luarnya 5 jaitan (gak ngerti juga ini apaan). Ibu baru bisa lihat riduh jam 8 paginya, karena baru boleh turun dari tempat tidur dengan sejuta rasa yang nikmat akibat wasir tadi hohohohoho jaitan??? gak kerasa sakit donk ah! masih kalah sakit ama nyeri wasir 😛 untuk cerita kelanjutannya bisa baca di postingan yang ini.

Sekarang riduh tepat udah 1 tahun… gigi undah muncul 2 biji di gusi bawah, belum mau jalan masih kepengen mapay-mapay aja, udah banyak aksi centil2 dari ekspresi wajahnya, udah makin pinter protes klo merasa terzolimi hahahaha, udah pinter banget ngunyah nasi meski gigi masih baru 2 dan baru muncul ah pokoknya banyak banget deh kepinteran riduh tiap harinya…. Doa ibu di usia 1 tahun ini semoga riduh selalu di beri kesehatan lahir batin, dijadikan anak yang shalehah, pinter, baik, kaya harta kaya hati, dan disayangi oleh orang-orang… cinta ibu selalu tercurah untuk riduh… cupcupcupkisskiss

Read Full Post »

Ada satu berita besar yang sangat-sangat di tunggu-tunggu selama 4bulanan ini… Apa?? Yup Gigi riduh akhirnya muncul juga setelah menembus gusi! Alhamdulillah ya Alloh… terjawab sudah segala kekhawatiran ini (kwatirnya baru pas menjelang 12bulan sih). Sesuai yang di prediksikan, riduh muncul giginya mirip dengan kakak sepupunya teh luhung yang sama-sama muncul giginya menjelang usia 12bulan atau 1tahun. Jadi bener juga tuh kecurigaan ayah dan ibu pas riduh panas kemaren, meski panasnya gak tinggi sih, dan kurang dari 24jam, tapi disertai batuk makanya bingung juga soalnya pas panas kemaren itu riduh sempet gak mau makan (walo masih ada yang masuk) tapi cuman sehari itu doang, dah gitu emang ada titik-titik putih gitu di gusi bawahnya. Ayahnya malah sempet bilang “bu kayanya riduh mau muncul giginya tuh, ada putih-putih di gusi bawahnya” pas di cek sama ibu eh bener aja ada titik-titik putih tapi kemudian kita lupa tentang si titik-titik putih itu, karena udah dari umur riduh 8bulan sering kejadian dia demam, gusi bengkak, ada titik2 putih di gusinya tapi sang gigi yang dinanti-nanti tak kunjung juga untuk muncul 😀 *maap ya nak kalo ibu jadi lalai*

Kejadian lucu dimulai saat hari minggu kemaren ada salah satu temen ibu komen di poto riduh yang di facebook, nanyain kalo riduh belum muncul gigi satupun? wahhh entah kenapa langsung kerasa kebakar jenglot eh jenggot aja tuh, ibu yang biasanya santai dan selalu keep positif thinking mendadak dangdut bin riweuh gitu mikirin komen itu *hohohohoho kesabet setan infotainment nampaknya* dulu itu ibu selalu mikir kalo gigi riduhnya mau di awet-awet biar usia 3-5 tahun blom ada ompong *padahal ini kan bisa diakalin juga dengan makan-makanan yang bener dan rajin sikat wc LOL* trus ibu juga sempet googling2 tentang parents lainnya yang memiliki momok yang sama *lebay?* dan nemu ada salah satu ibu2 yang anak keduanya itu numbuh giginya mendekati usia 2 tahun! bener deh langsung tenang tuh pas udah baca artikel itu, tapi kemudian pertahanan ibu goyah dimulai dari kunjungan terakhir riduh di DSAnya, dan ibu nanya ke DSAnya riduh tentang giginya riduh itu trus DSAnya bilang kalo gak bisa kasih komen lebih lanjut *setelah ngecek gusinya riduh* karena itu diluar lingkup keahliannya DSA dan menyarankan untuk pergi ke Drg, Sp.Ak alias dokter gigi anak untuk berkonsultasi lebih lanjut, nah di tambah liat komen temen di fb tea yang menghasilkan kepanikan stadium lanjut heuheu *inget jaman gadis dulu “lebay” itu nama tengah ibu hohohoho* jadilah akibat ibu panik itu direncanakan untuk membawa riduh ke dokter gigi (tapi bukan dokter gigi anak) yang deket kantor, direncanakan pergi hari rabu kemaren tanggal 23 maret 2011. Pas nyampe ke dokter langsung aja konsultasi mengenai gigi riduh yang shy shy cat ini, dan bu dokternya itu bilang kalo beliau gak bisa kasih vonis apa-apa, karna satu-satunya cara untuk tau ada sumber giginya ato ngga ya dari poto rontgen, cuman bu dokter bilang kalau beliau gak bisa kasih saran perlu tidaknya poto rontgen due to riduhs age alias masih terlalu bayi dan cantik, trus bu dokter menyarankan untuk dateng ke dinas kesehatan gigi, disana ada temannya yg emang spesialis dokter gigi anak dan menawarkan untuk menanyakan ke temannya itu mengenai kondisi riduh untuk menanyakan langkah selanjutnya apaan, dan dikabari by sms *baik banget deh bu dokter ini* selesai riduh konsultasi giliran ayah riduh yang gak mau ketinggalan eksis karena sering sakit gigi klo lagi ngunyah, tp Alhamdulillah ayah juga sehat-sehat aja ga da masalah apa-apa sama giginya, wal hasil kita gratisan donk gak bayar biaya konsultasi kata dokternya itu “cuman konsultasi mah ga usah bayar” ihhh cinta berat deh ama ibu dokter ini, udah ramah baik lagih.. –semoga pahalanya setimpal ya dok

Pulang dari ibu dokter mampir dulu ke rumah kakak yang gak jauh dari bu dokter ini karena ujan sekalian ikut shalat maghrib. selesai solat maghrib langsung capcus pulang, pas nyampe rumah eyang nanya abis ngapain dr dokter gigi? dijawablah sama ibu kalau abis periksain gusinya riduh yang belum mau aja ditobros giginya riduh dan cerita ngalor ngidul tentang konsultasi ke dokter tadi, eh trus eyang bilang “lah riduh kan udah ada giginya?” alamak!!! serasa dunia runtuh dengar eyang ngomong pengen ngeliang saking malunya wkwkwkwkwkwk jadi td ke dokter itu konsultasi tentang gigi riduh yg shyshycat itu, padahal dah muncul! sungguh terlalu! kenapa bu dokter gak tau giginya dah muncul? soale riduhnya gak mau mangap pas mau di periksa wkwkwkwkwkw. Tapi gak da yang sia-sia toh? dan gak bayar juga gitu konsultasinya -kikir pangkal kaya, camkan itu!- tapi sejujurnya ibu serasa ditampar duit dengan kejadian ini –kenapa musti di tampar duit sih? ya biar enak aja, walo sakit juga dapet duitnya– karena koq bisa sih gak nerima sinyal dari riduh yang akhir-akhir ini sering gigitin nipplesnya ibu pas lagi mimi, trus ga rajin ngecek seperti dulu minta digigit ama riduh buat tau udah muncul ato belum giginya? oh well honey… people do have mistakes 🙂

Riduh….congrats ya buat dua gigi bawahnya yang baru muncul itu… semoga gigi-gigi lainnya menyusul, tapi berjanjilah jangan sering gigitin nipplesnya ibu ya 😀 pokonya ibu dan ayah cinta riduh! :kisskisskisskiss:

**ps : malemnya sekitar jam 10an itu, bu dokter sms katanya setelah bertanya sama temennya itu jawabnya kalau untuk mengetahui ada gaknya bakal gigi ya di poto rontgen aja, tapi bu dokter gigi tetep menyarankan untuk dateng aja dulu periksa ke dokter gigi anak, jangan langsung rontgen 🙂

Read Full Post »

pastel higienis :p

Sebenernya sih pengen cerita dari kemaren jumat, mumpung fresh from the oven, alias masih baru banget kejadiannya, tapi apadaya malas banget buat posting 😀 jadi aja ceritanya hari ini deh. Jadi tuh ya kan kemaren jumat itu pengen banget makan baks0, pengen bakso yang ada bakso telornya, dan di sekitar kantor yang jual bakso telor itu cuman satu doang dimana sang suami ndak doyan mam bakso disitu, akhirnya sepakat deh makan di bakso mandeep yang emang kedemenan banget si gantengmawut alias suami tercinta. Nah si bakso ini kan jualannya di tenant gitulah klo istilah kerennya mah alias punya jongko sendiri yang berbentuk ruangan gitu (semacam kumpulan toko dengan ukuran mini yang disewakan), nah disamping tenantnya itu ada juga yang jualan pastel, gorengan, buah-buahan dll tapi jualannya itu pake roda doang. Setelah beres makan saya mengajak sigantengmawut buat beli kelapa muda untuk menetralisir racun-racun msg dari bakso yang dimakan tadi (hohohoho membersihkan ginjal ceritanye) tapi ada satu kejadian yang bikin shock banget. Jadi tuh ya pas kluar dari tempat makan bakso, pas lagi nurunin tangga gitu kita liat si penjual pastel yang di samping tenant bakso ini lagi mainin hp dan entah gimana itu hp nyemplung deh ke selokan deket situ, dan si penjual pastel ini dengan sigapnya langsung menyelamatkan hp yang nyemplung ke selokan dengan warna air yang HITAM itu (ampun dah masih ngeri aja bayangin kejadian itu). setelah liat kejadian itu saya dan suami langsung saling beradu pandang (layaknya pemain pelem india tanpa disertai joget tentunya) sambil bertanya dalam hati masing-masing “kira-kira itu si mamang yang jualan pastel akan cuci tangankah setelah nyempuling tangannya ke air selokan HITAM itu?” OMG untung saja saya belum pernah beli pastel disitu, but guess what? dulu itu sigantengmawut demen bener beli pastel disitu… huekssss ngeri pisan ya kalo kejadian cemplung2an itu terjadi tidak di depan mata, dan si mamang itu gak cuci tangan, lalu sigantengmawut beli pangsit disitupun…. just speechless

**gambar diambil dari sini klo liat gambar yang diatas sih nampak nikmat ya… tp klo inget kejadian itu lagi tetep ngeri!

Read Full Post »

image

Semenjak hari jumat minggu kemarin, sekitar tanggal 11 maret 2011, riduh mendadak kena flu lagi setelah sebelumnya lagi nikmat-nikmatnya makan dan mimi sampe persediaan ASIP menipis kritis, keadaan dilanjut dengan riduh mengalami demam di hari minggunya (kurang dari 24 jam tapi demamnya) setelah kemaren jumat malam-sabtu sore maen ke rumah kakek neneknya, juga ke rumah tantenya ayah riduh dengan menggunakan motor, saya sih curiga akibat motoran itu yang menyebabkan riduh menjadi demam juga, tapi memang dari hari jumat juga riduh udah muntah (mengeluarkan dahak) dilanjut lagi muntah di hari sabtu dan minggu. Selain flu riduh juga mengalami bantuk yang klo mendengarkan suara batuknya bikin hati tersayat sembilu (lebay tapi nyata) gak tega aja gitu bayi secantik riduh harus mengalami yang namanya batuk berdahak, sampe ketahanan hati ayah riduh pun goyah dengan menanyakan kepada saya apakah riduh harus di bawa ke dokter dan akhirnya ibunya pun ikut goyah… dari pada goyah terus-terusan akhirnya kembali kepada rutinitas kalau riduh lagi demam yaitu membaca bukunya dokter wati, dari situ dapet sugesti positif lagi kalo batuk itu anugrah dari Alloh untuk riduh dalam usaha mengeluarkan dahak-dahak yang ada supaya tidak numpuk di paru-paru. Tapi kemudian kejadian menjadi gundah lagi setelah eyangnya riduh pulang umroh kemaren dan eyang mendengar riduh batuk heboh gitu, akhirnya eyang bilang sama saya untuk membawa riduh ke dokter, karna batuknya yang menyayat hati itu.. saya akhirnya berfikir ya beginilah nasib klo masih nebeng ortu (loh?) lah iya…. harus memikirkan masukan dari orang lain selain suami sendiri dalam hal ini ibu saya (i know mom you have lotsa love and care for riduh makanya nyuruh riduh ke dokter juga, pengen riduh ga lama2 ngalamin batuknya) tapi saya memiliki blue print sendiri buat riduh, salah satunya adalah tidak tergantung pada dokter dan obat untuk penyakit2 yang memang tidak membutuhkan penanganan dokter apalagi obat, karena tubuh riduh sendiri juga memiliki kekuatan untuk melawan virus koq. Akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter juga selain untuk mendapatkan opini dari dokter, juga sebagai formalitas untuk saya dan ayahnya riduh untuk membawa riduh pergi ke cirebon buat menghadiri nikahnnya Tya dan Jaka soalnya udah di rencanakan jauh2 hari banget nih, mana lagi jenk tya ini salah satu pager ayu waktu saya nikah kemaren.

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh DSA nya riduh yang membutuhkan perjuangan karena riduh meronta begitu di tidurkan di kasur periksanya dokter itu (heran deh nak, kamu tuh pinter banget sih, ngerti ya gak mau di grepe2 ama om2 LOL) hasil periksaannya dokter katanya riduh ada radangnya, ada bercak putih di tenggorokannya, dan telinganya agak merah dalemnya jadi harus kasih antibiotik (AB). hummm terus terang DSA riduh yang sekarang itu DSA final setelah mengelilingi beberapa DSA, dan menurut saya DSA yg ini yang paling bs mendukung saya untuk bisa RUM, jadi setiap mau kasih AB DSA ini selalu bilang kenapa di kasih AB serta urgensinya di kasih AB itu. Ini merupakan AB pertama riduh dari DSA yang ini, dan saya pun bimbang gundah gulana dibuatnya, apakah saya harus memberikan riduh AB dan obat pencahar batuknya (dua ini isi resepnya), tapi hati kecil saya mengatakan bahwa saya tidak perlu untuk memberikan riduh obat-obatan itu, karena menurut hasil googling saya radang tenggorokan pengobatannya menggunakan AB klo memang terkena bakteri streptococcus (bener ga ni nulisnya?) dan untuk menentukan terkena bakteri strep ato gak nya itu harus melalui uji usap tenggorokan (hayah asal inget ini mah), saya tanya sama kakak saya dia pun bingung tentang kasih obatnya apa gak (udah di tebus obatnya malah bingung mau di kasih apa nggak, aneh pisan emang), akhirnya saya tanya juga ama teman saya mba wita, dijawab sama mba wita klo gak perlu buat kasih obat yg dua itu buat riduh karna strep throat ini jarang sekali menyerang anak usia <6thn, selain itu riduh masih bisa bermain (aktif banget, liat posting sebelum hari ini kan?) makannya masih banyak, mimi juga jangan di tanya dah! liat poto diatas juga ini poto pas tadi lagi di dokter, riduh terlihat sehat kan??? jadi untuk sekarang lakukan saja pemantauan pada riduh, dan jangan lupa kasih minum air hangat sesering mungkin biar beser *loh* eh biar dahaknya cepet encer. Setelah bertanya pada mba wita pun, saya semakin yakin untuk menahan dl obat2an untuk riduh, dan langsung telpon pengasuh riduh tapi katanya riduh udah makan dan udah dikasih minum obatnya *mehhh* ya udah saya bilang gpp sekali ini saja, selanjutnya stop minum obatnya sampe saya bilang buat lanjut minum lagi. Mungkin ada yang bertanya kenapa pilih DSA ini kalo gak percaya ama DSAnya? well dengan saya memilih DSA ini bukan berarti saya lantas nurut begitu saja, rasional kecerdasan kebijaksanaan dalam pemberian obat tetap di perlukan *blahhh ini artinya apa sih???*

Riduh…. get well soon ya dear… ibu sedih klo riduh batuk-batuk gitu, riduh pasti bisa koq melawan virus flu dan membuang semua dahak melalui batuk, ingus, maupun pup. sehat selalu ya nak! i heart you my little girl *btw smash ini favenya riduh*

Read Full Post »

paralel

paralel ga ya?

Read Full Post »

Kamonesan riduh

image

Kamonesan itu bahasa sunda, kalau di artikan dalam bahasa indonesia itu semacam nambah kepinteran gitu seperti udah bisa ngoceh, berdiri sendiri, senyum genit, dll. nah di posting ini akan menceritakan beberapa kamonesan riduh, bisa dilihat dari poto diatas itu salah satu pose riduh kalo lg minta sesuatu, hehe dulu sekitar riduh umur 9bulanan gitu saya mengajarkan riduh untuk meminta sesuatu dengan sopan (beranjak dari hobi riduh untuk mengambil mainan yang sedang dimainkan naya secara paksa) dengan cara seperti pose di atas, tapi saya mengajarkan sewajarnya kalau meminta sesuatu alias tangannya satu doang yang di balik, eh tapi emang dasar riduh pinter ya, kalo dia ngebet banget gitu dia balik tangannya dua-duanya sebagai penekanan kalo riduh bener-bener pengen sesuatu *kisskiss* eh semalem udah nambah lagi kamonesannya, selain meminta dia sudah bisa menunjukkan apa yang dimau. ceritanya kemaren malem itu ayah riduh kan minum nah riduh doyan banget tuh kalo liat gelas isi air (umumnya anak2 ya demen maen aer) apalagi klo aksi berikutnya obok-obok air yang ada di gelas, jadi tuh ayah riduh dan riduh udah selesai minum, disimpenlah itu gelas di twalet (tanya kenapa gelas d simpen di meja rias, bukan di meja makan? jawabnya adalah biar gampang klo mau minum lagi haha) eh setelah ayah simpen gelas itu, riduh langsung aja berdiri menuju ayahnya manjat2 ke ayah gitu (ayahnya mendadak laku ni ye) ayahnya seneng donk karna mendadak laku gitu, akhirnya di gendonglah riduh itu, ternyata pas udah di gendong langsung kasih pose “minta” lalu ayahnya tanya “minat apa duh?” eh sejurus kemudian dia langsung nunjuk ke gelas yang disimpen tadi donk… wahhh bener-bener pinter nih anak ibu ama ayah.. you know what you want and how to achive it ya nak, semoga selalu seperti itu.. Amiin

Nah kemonesan berikutnya adalah udah gak mau diajak maen di kasur doang (eyaaahhhh ibu ama ayahnya kadang2 males ngajak maen di luar kamar klo pulang kerja, pengen segera stel tivi bok *getok* ), sekarang dia udah ga takut-takut lagi naik turun kasur meski klo ragu-ragu dia teriak2 minta bantuan juga, eh sekarang dia kalo di lantai kamar lagi demen buat berdiri pegang-pegang kunci lemari yang susah kecapai itu, saking semangatnya buat ambil gantungan kunci itu ampe anteng sendiri aja gitu

Kamonesan berikutnya adalah riduh lagi hobi berkreasi menggunakan gendongan batik ato kalau bahasa sundanya mah “aisan”. kalo hobi ini sepertinya terinspirasi dari rekaman memori riduh yang melihat teh luhung yang memang sedang suka berkreasi menggunakan gendongan batik juga, selain berkreasi dengan gendongan batik riduh juga senang becandan “ci luk ba” menggunakan gendongan batik itu, apalagi klo mainnya dengan sesama anak kecil bisa anteng tuh “ci luk ba” an-nya.. eh tapi lucunya kalo riduh lagi berkreasi dengan gendongan itu, dia suka lilit-lilitin gendongannya gitukan yang lama-lama suka bikin dia terlilit beneran akhirnya dia nangis deh minta tolong bukain lilitannya hehehe gak papa ya nak kreatifitas memang butuh effort dan memiliki resiko, salah satunya terlilit gendongan, tapi 1 hal yang pasti, ibu dan ayah ato siapapun tidak akan membiarkan riduh dalam keadaan terlilit (yaeyalahhhh gila aja klo kejadian gitu)

 

riduh's creation with gendongan

pokonya perkembangan riduh dari hari ke hari bener-bener bikin bangga dan senang ayah dan ibu… segala rasa sakit, mules, dan perjuangan selama delivery riduh ke dunia ini terbayar sudah dengan melihat riduh tumbuh menjadi anak sehat, pintar, cerdas, solehah, dan banyak rezekinya (ini doa donk ya bu :p ) pokonya man Amiiin

Read Full Post »

target itu

Terkait dengan postingang kemaren tentang krisis ASIP yang saya alami, ternyata masih berlanjut… udah mikir-mikir mau beli S26 aja buat riduh sementara riduh belum 1 tahun, and then bilang ama suami untuk sedia S26 aja sapa tau riduh gak cukup ASIPnya, tapi emang suami saya nomor satu, dia nanya “serius neng? mau beli sufor buat riduh?” hehehehe saya cuman bisa tersenyum sahajah.. soalnya yakin gak yakin gitu sih.. pengennya min sampe 1 tahun gitu deh, klo gak kekejar baru deh di kasih UHT. Tapi kemaren rabu hasil ASIP bener-bener parah, hasil pompa pertama itu 110cc eh pompa kedua 65cc sajah… gak diambil stress banget sih tapi tetep ya bok di kepala muterrr gmn caranya riduh gak kekurangan susu (dalam kasus ini gak cuman ASIP aja, karna saya cukup realistis huhuhuhu), jam 1 malem mompa lagi, alhamdulillah dapet 75cc disatuin ama hasil pompa tadi jd bisa dapet 3 botol ASIP untuk di simpen di botol kaca, tapi tetep ya bok rasa hati tak lega klo belum ninggalin riduh minimal 5 botol ASIP (biasanya riduh 6 botol sih) emang di frezer masih ada 6 botol ASIP beku yang belum di keluarin, tp entah kenapa masih belum tega buat turunin.. later deh kalo dah mendekati 1 tahun.. (yakkk berkurang deh dari 1,5 tahun jadi 1 tahun aja heuheu gpp yang penting udah usaha, bukannya kita harus bisa menghargai proses? Alloh kan yg menentukan hasilnya 🙂 ) nah gak tau gimana somehow ada ide aja gitu, riduh kan masih punya banyak tepung gasol tuh ada 8 bungkus aneka rasa (skr suka di bikin buat makannya naya), salah satunya tepung kedelai.. jadi dapet ide buat kasih riduh susu kedelai yang di buat dr tepung gasol itu, jadinya pas mompa malem itu sambil googling plus nonton tivi deh (jereng donk matanya?) alhamdulillah pas masuk ke situsnya gasol dapet resep buat bikin susu kedelai dari tepung gasol. Langsung deh di eksekusi tadi pagi (mulai senin kemaren rempong deh kalo pagi2.. bikin sarapan buat orang serumah, sarapannya riduh, ama bikin kaldu fresh buat di olah ama pengasuh riduh for lunch and dinner yang di makan sore heuheu belum beres2in baju hasil setrikaan untung gak usah beresin kamar dan rumah) setelah susu kedelai di jadi kurleb 15 menit gitu, langsung di saring and di dinginin begitu udah anget masukin ke botol tomtip uk. 150cc heheh mayan dapet penuh tuh botol, gak sabar donk liat reaksi riduh.. eh dia demen tuh ama susu kedelainya Alhamdulillah… dia pegang sendiri botolnya sambil maen2 dan gak bobo pagi after mandi dan sarapan donk! makin aktif nih anak ibu yang solehah dan pinter ini… seneng sih riduh suka ama susu kedelainya jadi gak usah pusing-pusing cari ganti ASIP riduh (itung2 makan bubur kedelai versi encer) tp ada sedihnya juga karna targetnya kan min 1.5 tahun riduh ASIP tp apa mau dikata kenyataan berbicara lain (memang ASI berdasarkan kebutuhan, tp realistis jg penting buat ngeles LOL) ya after 1 thn sih riduh rencananya mulai d kenalin ama UHT dan kalo msh bs lanjut susu kedelai jg… yang penting udah usaha maksimal.. Riduh sehat selalu ya nak… KISSKISS

Calon muslimah shalehah. Amiin

Read Full Post »

Older Posts »