Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2011

riduh 11 bulan

 

belajar jalan ama ayah

Hari ini riduh tepat 11 bulan yang artinya sebulan menuju S2 ASI Exclusive… Alhamdulillah ya Alloh tinggal 1 bulan lagi menuju 1 tahun riduh… sangat-sangat excited karna udah satu tahun nanti riduh udah boleh makan makanan yg lebih beraneka ragam rasanya alias udah boleh dikasih gula dan garam dikit, juga udah boleh mam bolu tart ulang tahunnya hohohohohoho. umur 11 bulan ini riduh masih belom bergigi alias masih ompong, kadang-kadang stress juga sih mikirin itu gigi kapan nongolnya tp insyaAlloh klo udah waktunya pasti nongol toh… mungkin nanti cek ke DSA di umur 1 thn klo blom muncul jg, soale ada jg kasus seorang ibu yang anaknya tumbuh gigi mendekati umur 2thn… well itung-itung awet2in gigi riduh biar ga cepet keropos ya ๐Ÿ˜€ (ini sih ga usah di kasih gula banyak2 juga bisa awet giginya hehe).Riduh juga belom jalan sendiri, masih suka berdiri trus pegang2 dan mapay jalan gitu dan masih betah merangkak kayanya sih.. tapi yang pasti kepintarannya udah makin banyak lagi, udah bisa geleng-geleng kepala klo gak mau, udah ada ekspressi malu-malu kalo ketemu org baru klo di gendong nangis kalap hohohohoho dan masih banyak lagi cerita kepintaran riduh, tapi koq jadi bingung sendiri ya? oh ya riduh udah 2.5 hari ini belum poop, cukup kwatir sih secara dia udah aktif makan ya, semoga hari ini udah poop dehh jadi ga sabar pengen-pengen cepet pulang interogasi pengasuh riduh nanyain udah poop apa belum, gmn miminya, makannya abis apa gak, buah-buahan dan sayurannya makan jg ga? soale td sms pengasuh g di bales, di telpon juga gak aktif nomernya… mungkin dia lg pake nomer yg laen *loh koq jadi nyeritain pengasuh riduh?*

pokoknya di usia 11 bulan ini ibu berdoa semoga riduh selalu dalam keadaan sehat, jadi anak solehah, dilindungi oleh Alloh, pinter, baik, jujur… ibu dan ayah sayang riduh :* :* :*

Read Full Post »

ASIX for Riduh

couple hours after birth

Tadi lagi iseng-iseng baca blognya salah seorang pejuang ASI, saya jadi teringat akan perjuangan saya dalam memberikan ASIX buat riduh. Hummm saya gak tau ya, tapi sepertinya saya orang pertama di keluarga yang merupakan HTM (Half Time Mother) aka ibu bekerja yang melek ASIX, karena kakak saya yang pertama ibu rumah tangga, sedangkan kakak kedua dan kedelapan itu anak-anaknya pada pakai sufor karena alasan tertentu btw ini maksudnya smua kakak saya yang perempuan saja ya, tapi setahu saya kakak ipar saya yang bekerja pun anaknya tidak ASIX ย well its their decision ya, lagian saat itu saya belum begitu melek ASIX ๐Ÿ™‚

Sebenernya saya melek ASIX juga gara-gara kakak kedelapan saya yang gagal ASIX karena sugesti yang kurang kuat dan dukungan yang kurang banget dari lingkungan sekitar (alhamdulillah untuk anak ke duanya kakak saya yang ini insyaAlloh berhasil ASIX tahap 1), kakak saya ini sering bercerita betapa dia menyesalnya mendapatkan anaknya tidak bisa diberi hak akan ASIXnya, dan dari cerita ini pun saya akhirnya memiliki tekad yang kuat untuk memberi hak ASIX riduh ๐Ÿ™‚ jadi semenjak saya hamil setengah tua(ada ya?) saya sudah browsing2 mengenai cara memberikan ASIX untuk para HTM, dan tanya kiri kanan pada teman-teman yang sudah berpengalaman mengenai pengelolaan ASIP, tak lupa selama hamil pun saya selalu menjelaskan pada suami saya mengenai visi misi saya dalam memberikan ASIX kepada riduh, dan Alhamdulillah suami support penuh keinginan saya (klo ga support mah kempesin aja suaminya sapa tau jadi langsing dia :p )

Ada satu cerita kenang-kenangan saya bersama suami sesaat setelah riduh lahir yaitu pada hari pertama riduh bilirubinnya menunjukkan angka 10 sehingga harus di sinar, tapi kakak saya menyarankan saya untuk bertemu dengan DSAnya menanyakan apakah penting untuk disinar mengingat 10 itu masih dalam batas wajar (kalo g salah inget :p ) nah waktu ditanyakan sama DSAnya harus disinar karena usia riduh baru mau menginjak 1hari bilirubinnya sudah meningkat sehingga menunjukkan kecenderungan bilirubinnya meningkat setiap harinya jadi harus di tanggulangi sejak dini katanya, ya sudah saya dan suami akhirnya menyetujui riduh untuk di sinar sehingga tidak rooming in alias sekamar ama riduh, jadi riduh di antarkan hanya kalau mau mimi saja dan hebatnya riduh ini dia selalu nangis saat disinar sehingga bolak balik peristri dan kamar saya yang mengakibatkan penyinaran tidak maksimal. Namun ada satu momen yang membuat saya menangis yaitu pada saat riduh diantarkan ke kamar saya, saya lagi santai2 nonton tv sambil baca koran gosip (biar ga ketinggalan bahan gosip -_-) eh tau-tau datang perawat bagian peristri mengantarkan riduh, katanya riduh nangis terus pas saya lihat jg memang dia badannya agak hangat karna kecapean abis teriak2 nangis dan melihat bekas guratan air mata memanjang dari mata kanannya ke pipi kanannya… betapa terharunya saya karena riduh tidak mau ditinggal di peristri sendirian, pengennya di temani oleh ibu dan ayahnya… Subhanallah… hanya Alloh yang maha kuasa menciptakan manusia dengan semua ‘rasa’nya…. Nah karena melihat riduh yang keenakan setiap nangis di anter ke kamar terus meskipun saya bilang kalau riduh miminya lama bisa sampe 1 jam namun menurut perawat hal itu bukan berarti riduh kenyang karna bisa juga ASI saya belum banyak (untung ga bikin stress nih pernyataan ini, tapi cukup bikin cengo doang) , akhirnya perawat anak memberikan option untuk riduh diberikan ASIP sekalian belajar memerah Asi juga, dan supa riduhnya belajar mandiri katanya.. akhirnya pas hari kedua malamnya saya dan suami belajar untuk memompa ASI menggunakan pompa manual jadul pinjaman dari rs, jam 11 malam saya mompa dibantu oleh suami saya.. bener-bener deh belajar menggunakan pompa manual tanpa manual book jadi ya coba-coba gitu, ternyata sakiiiiit kalau mijit pompanya sekaligus gitu ya.. akhirnya dalam waktu 1.5 jam didapatkan ASIP 30cc huhuhuhu pengen nangis gak sih??? tapi waktu saya memberikan ASIP itu, perawat bilang jangan kwatir insyaAlloh segitu cukup untuk sekali mimi karna riduh masih new baby born jadi miminya masih belum butuh banyak (beda ama perawat yang satunya tuh ๐Ÿ˜› )

Nah menginjak hari ketiga saya udah seneng aja siap-siap untuk pulang ke rumah karna kan kalo paket dr rs itu per 3 hari ya walo bisa minta tambah, tp pas hari ketiga itu saya konsul dengan DSA dan DSA itu bilang kalo kadar bilirubinnya masih di angka belasan akhirnya riduh belum bisa pulang… seketika itu runtuh antusias saya dan suami untuk pulang membawa riduh ke rumah (udah gak sabar pengen pamer bayi ama sodara heuheu) yang ada saya dan suami ngeblank aja gitu, pas nyampe kamar eh ada ayah dan ibu mertua saya menengok, dan entah bagaimana tiba2 saya sudah siap untuk pulang ke rumah diantar oleh mertua… sebelum pulang saya meninggalkan ASIP juga untuk riduh, lumayan ada 60cc tapi kemudian kata perawat yang jaga saya harus nyetok lagi maksimal jam 5 sore dan saya sanggupi, tapi kemudian saya panik begitu sampai dirumah dan mertua udah pulang sekitar pukul 2 siang.. saya langsung dagdigdug ngitung estimasi waktu untuk dari rumah ke rs, akhirnya saya cuman pasang bebengkung (semacam kain di lilit untuk menahan perut yg udah melahirkan) dan setelah itu langsung cabut dengan suami ke rs… pas nyampe rs saya langsung nanya ke perawat bagaimana stok ASIP saya, katanya saya tepat waktu datangnya akhirnya saya mompa dapet lagi 60cc, dan setelah itu saya tinggal pulang lagi riduh.. selama perjalanan saya mikir what ive done? leaving my only new baby born alone in hospital? langsung merasa bersalah banget ama riduh.. dan betul saja begitu saya sampai rumah saya langsung mandi setelah menangis gak karu-karuan inget riduh udah kangen setengah mati meski baru ditinggal sebentar, pas lagi mandi itu rs menelpon saya bilang kalo riduh nangis-nangis terus (mungkin ini ikatan batin ya) dan stok ASIPnya udah menipis.. akhirnya saya putuskan untuk pesan kamar ke rs tapi ditolak karena masih banyak yang lebih membuatuhkan yaitu ibu2 yang akan melahirkan yg di ruang observasi biasanya mereka langsung book kamar juga dan seketika itu saya merasa sangat menyesal kenapa harus pulang hari itu??? Akhirnya saya pergi dengan suami ke rs ba’da isya, begitu sampai rs saya langsung ke peristri dan menanyakan riduh, perawatnya bilang riduhnya lagi tidur karena kecapean nangis *speechless* akhirnya saya masuk ke ruangan khusus bagi orang-orang yang giliran jaga pasien dan mencari tempat untuk tidur menggelar karpet.. Alhamdulillah masih ada space kosong, saat itu saya berfikir kalau memang ini yang harus dilakukan demi riduh mendapatkan ASIP maka bukan masalah bagi saya tidur beralaskan karpet hanya untuk menunggu riduh untuk mimi meski hal ini menyebabkan saya demam karena jahitan bekas lahiran terkena angin jadinya bengkak. Jam 9 malam saya dipanggil karena riduh bangun dan saya kasih mimi.. setelah itu riduh tidur saya dan suami jalan kaki sekitar jam 10 malam mencari makan malam (walo saat itu dan sekarang saya masih tinggal dengan ortu tapi momen2 ini saya merasa udah mandiri berumah tangga karena melewati momen ini hanya berdua dengan suami… benar-benar berkesan) cari makannya susah sekali karna sudah pada tutup, akhirnya nemu deh agak jauh yang jual mie&nasi goreng.. Alhamdulillah masih kebagian porsi terakhir ๐Ÿ™‚

Selesai makan saya langsung ke peristri lagi melihat keadaan riduh dan riduh masih tidur, akhirnya saya memutuskan untuk tidur sebentar dan jam 1 malam saya terbangun untuk memompa, gak disangka memang cara Alloh untuk menguatkan hati saya, disaat saya sedang mompa di temani suami eh saya ketemu dengan kakak kelas waktu kuliah yang sama-sama mau mompa juga, akhirnya suami saya kembali ke tempat tunggu untuk istirahat sejenak, akhirnya saya ngobrol berdua dengan kakak kelas saya itu dan tak terasa hasil ASIP saat itu ada 60cc sebanyak 2 botol gak kerasa mompa dari jam 1 malem ampe setengan 4 subuh, itu pun saya dibilangin sama perawatnya “bu istirahat dulu, sudah jam set 4 subuh.. biar ibunya gak kecapean dan jatuh sakit, kasian bayinya kalau ibu sakit” akhirnya saya pergi ke ruang tunggu untuk tidur sejenak untuk kemudian jam 5.30 paginya saya di bangunkan oleh telpon dari kakak saya menanyakan kabar saya dan riduh, dan saya dikirimkan keperluan tambahan seperti baju ganti dan air panas untuk saya mandi karna katanya yang baru habis melahirkan tidak boleh mandi air dingin bisa sakit ๐Ÿ˜€ pas lagi enak-enak mandi dengan sedikit sakit miss V yang bengkak jaitannya *huhu* saya dipanggil untuk segera menyelesaikan mandi saya karena riduh udah bangun dan udah cantik plus lapar… setelah mandi saya segera menuju peristri.. pada hari itu benar-benar saya merasakan semangat mengetahui saya bukan satu-satunya yang berusaha untuk menggali ASIP untuk riduh dan mengetahui stok ASIP riduh aman untuk saya tinggal pulang kerumah plus sepertinya riduh udah bisa dibawa pulang esok harinya… akhirnya hari kamis sore saya pulang lagi ke rumah dengan suami diiringi antusiasme akan kesembuhan riduh dan akan membawa riduh pulang esok harinya… Alhamdulillah hari jumatnya riduh udah bisa pulang dan tak lupa sebelum pulang saya tindik dulu riduh di rs ๐Ÿ™‚ mengingat cerita ini betapa saya lega karna saya bisa memberikan hak riduh untuk mendapatkan ASI hingga bisa lulus S1 dan sedang mengejar S2 ASIX tinggal 1 bulan lagi nihhhh insyaAlloh terkejar ya… ๐Ÿ™‚ so buat ibu-ibu yang sedang menguatkan hati dan membutuhkan dorongan untuk memberikan ASIX bagi babynya… semoga cerita saya ini bisa bermanfaat bagi amunisi semangatnya ๐Ÿ™‚

Read Full Post »

My princess

image

Riduh udah mulai senang belajar jalan sendiri dan udah semakin gesit buat berdiri sendiri meskipun masih suka pegang ke pegangan terdekat entah itu meja tivi, jendela ato apapun yang bisa diandalkan untuk menjadi pegangan. Well keep on trying ya riduh kamu pasti semakin pintar belajar jalan tiap harinya. Luv yuuu :*

Read Full Post »

spontaneous swim

just me

semenjak renang terakhir kemarin dan di sambung dengan demam riduh sebanyak dua kali kemarin, saya dan suami merencanakan untuk mengajak riduh berenang lagi diakhir minggu kemarin atau kalau gak jadi renangnya di mundurkan pas hari libur selasa besok (akhirnya gantung deh ga tau mau renang kapan) tapi kemudian rencana berubah, karena ada keponakan saya yang dari bengkulu datang bersama ayahnya pada hari jumat malam, nah pas hari minggu paginya ayahnya pulang lagi ke bengkulu karena harus tugas lagi, sedangkan keponakan saya tinggal di bandung (bolos sekolah ni anak haha) menunggu dijemput sama mamanya yang sedang di makassar menyiapkan ujian pra promosi doktoralnya. Nah pagi-pagi itu kakak saya yang pertama telpon-telponan dengan kakak saya yang kedua (bingung? ini loh kakak yg lg di makassar) kemudian tercetuslah ide untuk pergi berenang rame-rame ke tempat langganan saya dan riduh yaitu di batununggal indah club, tadinya kaya yang niat gak niat gitu deh tapi akhirnya jadi juga dengan membawa serta keponakan saya yang lain yaitu hasya, luhung, naya, hafshoh, dan genyas (keponakan yg dari bengkulu) tentunya, dan biar tambah seru para pengasuh juga dibawa biar mereka gak bosan cuman diem dirumah sekalian ngasuh riduh hehehehehe

berenang bersama pengasuh

Pergi dari rumah itu sekitar jam 11 siang, sampe bic jam 11.30 kurang langsung deh bayar-bayar (lumayan bikin kantong bolong ya bok secara yg berenangnya ada 90rang, untung bukan kantong saya yang dibolongin). para pengasuh pertama sampai itu masih bingung karna mungkin baru sekarang dibawa ke tempat renang, jadi sekalian saya kasih tau buat simpan tas di loker, tempat ganti baju yang merangkap toilet dan tempat mandi juga. akhirnya para pengasuh pun berganti baju (bukan dengan bikini, tapi tetep baju biasa heheheh) dan saya pun mempersiapkan riduh untuk ganti baju renang barunya (numpang sombong) sedangkan ayah sibuk menggembungkan diri ban baru riduh juga (numpang sombong sesi 2), setelah siap semuanya nyemplung deh riduh dengan pengasuhnya (t’ida) disusul oleh para sepupu riduh dan pengasuh yang lainnya, juga ayah riduh. belum berapa lama baru sekitar 15menit berenang riduh udah nangis-nangis sepertinya mengantuk karena renang di jam-jam waktunya tidur siang sih (akibat pergi dengan spontan, jadi gak ngitung jam) akhirnya riduh saya ambil untuk dikasih mimi, dan diapun tertidur dalam kondisi memakai baju renang dan jubah renang (ngantuk banget ya nak) hal yang sama terjadi pada naya sepupu riduh yang juga masih bayi berumur 5.5bln… akhirnya saya dan kakak kedelapan saya (macam perguruan silat ini) menunggu anak-anak kami selesai tidur siang untuk kemudian lanjut berenang sekitat 30-45 menit kemudian.

just the two of us

setelah riduh bangun, lanjut berenang lagi bersama ayah. riduh sudah lumayan segar tapi masih keliatan ngantuk sih soalnya dia nguap-nguap gitu… setelah berenang dengan ayah lanjut lagi berenang dengan t’ida sampai akhirnya setelah 45menit berlalu saya ajak riduh untuk mandi karna takut riduhnya kecapean suka rewel nanti malem tidurnya kalau kecapean ๐Ÿ™‚ dan setelah riduh mandi bareng dengan naya giliran para pengasuh yang mandi dan diikuti oleh sepupu riduh yang lainnya kemudian. Nah untuk menghemat biaya maka saya dan kakak saya tidak mengajak para ponakan makan disana mahal bok.. bisa bangkrut (meregehese.com) akhirnya setelah selesai mandi semua, kita meluncur pulang dengan menugaskan ayah riduh beserta genyas ke c4 kiaracondong untuk membeli kfc basket untuk dimakan dirumah (lebih iritkan daripada makan disana hahahahaha) dan ayahnya luhung untuk membeli kelapa muda sebagai netralisasi racun – racun dari air kolam yang terminum heuheu

folks

Read Full Post »

Tidak takut virus

Dalam sebulan ini riduh mengalami demam dua kali, yang pertama itu demam setelah berenang kemarin. demamnya selama 2 hari, setelah hari kedua Alhamdulillah demam turun, tapi riduh lemas tak bergairah main untungnya masih mau makan dan minum ASI, tapi melihat anak lemes ga mau main ini benar-benar membuat sedih, selain itu setelah demam turun riduh pun poop sehari bisa sampai 3 kali, namun saya tidak kwatir karena saya meyakini dalam poopnya itu terkandung virus-virus ataupun racun yang bersarang ditubuh riduh kemarin (saya juga punya pikiran kotor bahwa kemungkinan virusnya berasal dari air kolam renang yang sukses diminum ama riduh dalam volume yang banyak), tapi ya beda sih dengan eyangnya riduh yang berpikiran kalau bayi sering poop meski baru 3x sehari apalagi poopnya agak encer itu membuat eyang bereaksi agak berlebihan alias lebay, takut riduh kenapa-napa atau dehidrasi. saya tidak menyalahkan eyang dengan kekwatirannya itu, anggap saja itu bentuk kasih sayang dari eyang kepada cucunya, namun terkadang hal itu suka membuat goyah pertahanan diri untuk memberikan obat kepada riduh secara rasional. Namun alhamdulillah dengan keteguhan hati dan telinga ditutup dari opini-opini yang menyarankan supaya riduh ke dokter akhirnya riduh kembali ceria dan mulai saya perkenalkan dengan nasi tim seperti di posting sebelumnya. Oh ya selain opini-opini harus ke dokter ada juga komentar-komentar yang bikin saya jengah “aduuh riduh jadi kurus ya, pantesan abis sakit” bener deh yang satu ini bikin saya gregetan.. jadul banget sih klo berpikiran anak kurus itu gak sehat dan klo gemuk itu pasti sehat *emosi* kalau udah ada yang ngomong ato ngomentarin tentang kurus gara-gara sakit atopun ga sakit pokoknya kurus jadi gak lucu, saya suka bete aja.. well berani-beraninya komentarin gitu, karena secara tidak langsung saya merasa tersudutkan karna tidak bisa membuat riduh gemuk (saya suka riduh tidak gemuk, yang penting sehat!) atau tidak becus ngasih makan riduh *suuzon stadium akut* oke enough marah-marahnya… ๐Ÿ˜€

Nah demam yang kedua ini terjadinya pas 8 februari 2011 jam 8malem pas pulang abis belanja stok makanan buat masak nasi tim riduh, emang pengasuh riduh ini udah dr minggu kemaren itu batuk pilek jadi riduh ketularan pilek deh dari minggu kemaren juga, tapi saya biarkan aja gak diambil panik dan berusaha tetap kasih riduh ASI dan makanan pendamping ASI, dan riduh masih saya ajak jalan-jalan kemaren minggu dan malam sebelum panas itu, akhirnya riduh tumbang juga karna menurut informasi dari pengasuh riduh siang sebelum panas itu riduh main bersama kakak-kakak sepupunya jadi kurang istirahat, jadilah dia kecapekan dan demam. pulang dari supermarket riduh langsung demam, saya tanya kakak saya kalau riduh sepertinya demam lalu kakak saya bilang mungkin cuman gerah abis pake jaket, tapi feeling saya mengatakan kalau dia memang demam *tanya kenapa gak langsung ambil termometer dan ukur suhunya? hahahaha* akhirnya riduh minta tidur tanpa cuci tangan dan kaki dulu karna dia ngamuk mutung diisening ama kakak sepupunya, nah pas lagi mimi buat tidur itu baru saya ukur suhunya neng termo langsung kasih info kalu suhu riduh itu 38.8 agak kaget sih karna buat riduh suhu segitu itu udah cukup panas (Alhamdulillah riduh gak pernah panas sampe diatas 39.5) akhirnya saya bilang sama ayahnya riduh kalau riduh demam, ayahnya cuman nanya suhunya berapa *nimpuk ayah pake termometer :p * Pagi-paginya riduh tidak saya mandikan tapi saya rendam di air hangat di kamarnya, Alhamdulillah dia masih ceria terbukti dengan senang berendam air hangat dan ngamuk waktu di angkat sambil meronta pengen balik ke ember buat berendam -_-” *emang pinter anak ibu ini* setelah selesai pakai baju dan nasi tim sudah siap untuk dilahap, eh riduhnya ga mood makan baru deh saya sedih karna pada saat bersamaan riduh juga gak mau main kaya yang lemes gitu… saya jadi bingung antara mau pergi kerja atau ijin saja, tapi Alhamdulillah beberapa saat kemudian riduh di dudukkan di kursi makannya dan di kasih buah sawo dia semangat ngacak-ngacak sawonya *kenapa gak dimakan nak? hehe* maka saya memutuskan untuk pergi kerja saja sambil mewanti-wanti sama pengasuh riduh kalau riduh harus sering diberi cairan (ASI, jus buah-buahan, minum air putih) dikit-dikit asal sering, makannya sementara sama bubur gasol aja karna kemaren itu mulutnya panas jd mungkin g enak kalo dikasih makanan padat, boleh pakai baju panjang asal jangan tebal. Walhasil pas kemaren saya pulang kantor riduh udah ceria seperti biasa dan lagi bermain dengan kakak sepupunya, tapi badannya masih hangat suhunya 37.5 tapi bagian mulut dalamnya udah gak panas lagi… oh ya dia belum berkeringat (salah satu indikasi riduh udah mau turun panasnya bagi saya adalah kalau dia udah berkeringat dengan sendirinya tanpa dibungkus baju tebal dengan tujuan agar berkeringat). pas jam 8 malem riduh minta bobo, akhirnya saya kasih mimi dan yippieee dia berkeringat Alhamdulillah ya Alloh ini pertanda baik ๐Ÿ™‚ dan betul saja pas pagi bangun suhunya udah turun udah berkisar di 36 dan dia udah lahap makannya, saya masakkan oatmeal+susu uht+strawberry+sawo di kukus ehhhh dia lahap semua sampai habis bahagia deh ibu riduh ๐Ÿ˜€ saya berkesimpulan riduh udah semakin tangguh menghadapi virus.. kali ini riduh hanya perlu 24jam untuk mengatasi demamnya (demam itu suatu mekanisme tubuh dalam melawan virus klo ga salah inget apa yang ditulis di bukunya bunda wati). berikut ada beberapa langkah sederhana mengatasi batuk pilek yang saya dapatkan dari blognya bunda wati :

  1. Beristirahat dan tidur yang cukup.
  2. Tingkatkan asupan cairan. Dengan cara ini, Anda terhindar dari dehidrasi, mencegah lapisan dalam tenggorokan tidak mengering, serta dahak menjadi lebih encer dan mudah dikeluarkan.
  3. Hindari minuman bersoda karena memperparah dehidrasi. Untuk orang dewasa, kurangi kopi dan minuman beralkohol.
  4. Jauhkan diri dari asap rokok karena akan memperparah kondisi.
  5. Mandi air hangat karena meningkatkan kadar kelembapan udara dan meringankan batuk kering.
  6. Konsumsi makanan bergizi seimbang dan minum air putih yang banyak.
  7. Untuk pencegahan, cuci tangan sesering mungkin.

Riduh… sehat selalu ya nak.. jadi anak shalehah ceria pinter baik jujur dan rajin menabung (yg terakhir iklan sponsor tapi betul lohh) ibu sayang riduh selalu *kiss kiss*

sudah terlihat segar lagi si cantik riduh

Read Full Post »

Riduh 10months 1week

gak kerasa lagi, riduh udah 10bulan lagi yang artinya juga udah banyak kamonesan (kebisaan dalam bahasa sunda.red), mulai dari udah bisa berdiri sendiri tanpa pegangan selama beberapa detik (but im missed that moment, resiko HTM huehuehue), udah mau makan sendiri (kalo ini sih dr umur 6bln pas first weaning emang udah dibiasain makan sendiri), udah makan nasi tim, udah bisa maen sendiri alias anjang-anjangan klo bahasa sundanya mah, udah bisa berekspresi ato mengungkapkan keinginan dan masih banyak lagi, mari kita bahas satu cerita dari setiap kamonesannya riduh yang disebut tadi *semangat*

  1. Bisa berdiri sendiri tanpa pegangan selama beberapa detik -> ini kejadiannya hari selasa kemaren tanggal 2 feburari, terjadi di hari kerja dimana riduh ditinggal bersama pengasuh dengan diawasi oleh eyang (ibu saya). nah pas mandi sore gitu pas baru buka baju *jangan mikir jorok ya ini anak kecil* dari posisi duduk gitu, riduh tiba-tiba berdiri aja gitu trus langsung tepuk tangan sendiri dengan disambut sorakan oleh para pengasuh (pengasuh riduh, pengasuh naya adiknya luhung) dan setelah itu duduk kembali… ada dua perasaan sebenaranya menanggapi hal ini antara senang sekaligus sedih. Senang karena riduh bisa berdiri sendiri, sedih karena saya melewatkan moment itu.. bener-bener ini salah satu dilema yang dihadapi oleh saya sebagai HTM (Half Time Mother) karna saya pasti pengen dong ga ngelewatin first mommentsnya riduh karna saya ibunya riduh *iya toh?* tapi apa mau dikata saya harus bekerja (ewww harus? yap ini adalah pilihan sebenernya bukan keharusan) oleh karena itu impian untuk menjadi FTM(Full Time Mother) masih saya simpan di laci meja rias saya *entah apa maksudnya ini* semoga suatu saat saya bisa menjadi FTWM (Full Time Working Mother) alias jadi ibu rumah tangga sambil menjadi pebisnis yang saksess. Amiin
  2. Udah mau makan sendiri -> nah kalau yang ini mah udah biasa, semenjak first weaning riduh saya terapin metoda baby led weaning, pada awalnya sih pure baby led weaning tp kesininya jadi semi baby led weaning alias kadang – kadang juga di suapin ato ya kalo makan bubur disuapin sambil pegang sendok sendiri juga, tapi kalau makan buah-buahan, biskuit, sayuran (ini masih jarang nih) ya riduh pegang makanan sendiri dan makan sendiri, dan hebatnya berkat metode baby led weaning ini dimana saya mempercayakan riduh makan buah-buahan sendiri (tanpa puree) jadi riduh terlatih untuk tidak gampang tersedak, kecuali klo minum dari gelas tuh masih sering g bisa nahan napsu pengan minum segelas semua (klo di kasih sebaskom juga kayanya abis tuh) jadinya dia suka tersedak alias kabesekan ๐Ÿ™‚
  3. Udah makan nasi tim -> riduh genap 10bulan tanggal 28 januari 2011 kemaren alias minggu kemaren, dan pada saat itupula saya merencanakan riduh mulai makan nasi tim (padahal stok gasol masih ada 6 kardus yang 1 malah blom di buka sama sekali, tp tenang ada naya yang segera akan memulai weaning pertamanya), maka mulailah riduh makan nasi tim pada hari seninnya tanggal 31 januari 2011 karna pas waktu hari sabtu-minggunya ga da stok ceker ato ikan ato apapun yang bisa dijadiin nasi tim maklumlah orang dewasanya doyan jengkol, masa di kasih tim jengkol kan kasian juga… jadi pas sabtu minggunya dibikinin skutel kentang ama puding oatmeal pisang hehehehe. nasi tim pertama riduh itu nasi tim ceker ayam dan riduh terlihat suka ama nasi tim ceker ayam ini jadi masuk deh di daftar belanja rutin buat tim, besoknya saya bikinin nasi tim ikan kakap hmmm makannya kurang lahap awalnya saya pikir karna saya yang masih amatir bikin nasi tim jadi nasi timnya mirip nasi hasil rice cooker hehehehehe tapi ternyata hari ini saya kasih nasi tim ikan kakap lagi lumayan banyak sih, tapi bersisa juga ga selahap kalau dikasih nasi tim ceker ayah ayam, jadi kesimpulannya untuk saat ini sepertinya dicoba dikasih ikan salmon, gurame, dll sapa tau bisa selahap makan nasi tim ceker. oh ya makan pagi tadi paling riweuh sampe high chairnya di cuci karna riduh meper kesana sini ampe ke rambut segala

    kesenengan maem nasi tim kakap sendiri ampe dibalurin ke rambut

  4. Udah bisa maen sendiri -> nah kalau yang ini di capture pas kemaren lagi maen ke rumah neneknya riduh, nah riduh itu lagi maenin dompet ayahnya, eh dia asik sendiri aja gitu muter-muterin dompet sambil ngomong-ngomong bahasa bayi trus senyum-senyum sendiri *gak kwatir kalau bayi senyum sendiri, kalau ayahnya yg gt baru kwatir* pokonya lucu banget riduh seperti sibuk dengan dunianya sendiri saat itu yaitu maenin dompet ๐Ÿ™‚
  5. Udah bisa berekspresi -> nah kalau yang ini di capture kejadian kemaren malam ama tadi pagi. kemaren malam itu riduh lagi maen di kamarnya di temenin ama saya dan pengasuhnya, pas dia lagi maen gitu saya iseng-iseng manggil namanya dia “kaneesha” 2x eh dia langsung nangis donk.. nangis keras sampe mukanya meraaah banget dengan ekspresi yang sakit hati gitu, dikiranya saya manggil dia itu lagi marahin dia buat melarang maen-maen *lucu banget sih kamu nak!* udah gitu ga bisa cuma di gendong buat berhenti lagi heuheu… adalagi kejadian tadi pagi pas lagi di kamar eyang nonton rangking 1 pas lagi serius gitu, riduh megang-megang bagian dada saya sambil bilang “nenen-nenen” tapi sayanya cuek *jgn dicontoh* karna lagi nonton si rangking 1 itu, eh dia langsung mundur gt trus teriak-teriak “hehhh!!” sambil melihat ke arah saya, pas saya nengok langsung dia bilang “nenen!!” haduuuuuh nakkk kamu itu lucu sekali dan pintar bin sholehah sihhhhhh :* oh ya tadi malem posisi tidurnya lucuu sekali

    sleeping beauty :*

Read Full Post »