Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2008

Ngidam Unagi

Kemaren sore menuju malam, ngidam saya terpenuhi…. kenapa? karena keinginan saya jajan ke warung unagi terlaksana ^_^ dan lebih asiknya di traktir sama temen kantor yang sedang tugas ke makassar dan pulang kampung dulu ke bandung. Awalnya sih dia minta di anter wisata kuliner, tadinya saya tawarkan D’Palm tapi kwatir tidak cucok sama dompet mahasiswa, jadi saya bilang ke teman saya itu untuk makan di warung unagi, kebetulan ngidam juga trus ada yang mau traktir, ya sapa yang tolak sih? apalagi ditambah waktu hari minggunya sepulang main ke rumah sosis, dan mau makan ke warung unagi malahan nyasar ke cigadung dan dago pojok, padahal dago pojok itu ternyata deket dengan bukit dago selatan ya…. hihihihi

Mengenai lokasi, alamat warung unagi itu di jl. terusan bukit dago selatan no.4, kalau yang belum tau bukit dago selatan dimana dan terusannya dimana, bisa ambil hotel jayakarta sebagai titik waspadanya, jadi kalo udah lewat hotel jayakarta siapin mata lirik ke sebalah kiri, nanti ada belokan yang menuju kesana. kalau masih abstrak juga, tepat sebelum dagp tea house, ada belokan dengan palang Taman apaaa gitu, nah belok deh disitu, banyak tukang ojek juga disana, nanti di belokan pertama belok kiri deh, trus lurus terus sampe mentok, nanti ketemu warung unaginya… jangan kaget pintu masuknya dimana, karena disana ada mini marketnya, masuk aja dari pintu sebelah mini market 🙂

Kita ber 4, ambil tempat di lt.3 sekalian mau liat view bandung dr sana… dan subhanallah.. bagus viewnya… liat lampu-lampu dari rumah2 (gmn kalo pemadaman? indah jg gak?). Berhubung pergi dari kantornya telat, yang tdnya janjian jam 17.00 mau pergi… ternyata molor 45 menit hahaha indonesian sekali huh.. trus sampe sana sekira jam 18.15 udah dengan waktu tanya sana-sini, maklum buta peta bandung kita ber 4 ini, walaupun nota bene 3 dari kita lahir dan tumbuh di bandung, dan smuanya kuliah di bandung, tapi gak ngerti daerah bandung, memalukan ya… hahaha

Begitu sampai lt.3 langsung pesan makanan sebelum shalat magrib, yang di pesan antara lain ada, shusi yang biasa bukan assorted, kalau assorted itu pake telor salmon *yaiks* karena saya gak suka telur ikan, so skip the assorted, trus pesen godzilla apa itu ya? ingetnya godzillanya doang, trus pesen burger unaginya, banana split dengan es krim berasa merah *lupa bahasa jepunnya apaan*, trus teh tarik, coffee latte, green tea float *kalo gak salah*, sama carribean *duh lupa lagi namanya, pokonya enak!!!* skrinsyut di bawah, maap ya kalo tidak membuat ngiler, karena di shoot dalam keadaan tidak utuh lagi, lupa poto2 euy.. udah laper soale hihihihihihi, apalagi sushinya gak di shoot sama sekali.. keburu abis 😀

Nasi Goreng Godzilla

Nasi Goreng Godzilla

Unagi Hampir Abis

Chiken Katsu *kalo gak salah sebut*

Chiken Katsu *kalo gak salah sebut*

Banana Split

Banana Split

Nggaya ama Nurul

Nggaya ama Nurul

Aa dan Teman yang diJarah

ps: skrinsyut menyusul ya, insyaAlloh senin, jaringannya lagi jongkok nih, gak bisa di pake upload photo 🙂
dah senin pun, ternyata masih jongkok gak bisa upload foto.. payah…

Read Full Post »

Fenomena Odong-odong

Hemm entah kenapa ya… odong-odong ini salah satu profesi yang saat ini menarik minat saya…. tapi sepertinya saya tau kenapa, karena keponakan saya luhung, senaaaaaaaaaaaang sekali naik odong-odong. Pertama naik sih waktu odong-odong yang seperti di timezone gt, dan luhung waktu itu ketakutan, eh tapi sekarang..hm,, jangan tanya, asal kita bilang kata “naik” saja, dia udah langsung inget “dodong” (odong-odong versi luhung), dan kalau udah inget, susah sekali pengalihan pikirannya, harus, kudu, wajib naik odong-odong, padahal kan tukang odong-odong gak tentu lewatnya jam berapa. Alhasil kita kewalahan cari sesuatu yg bisa mengalihkan pikiran luhung dari odong-odong. Jadi saat ini ada dua kata sakti yang sangat-sangat riskan untuk diucapkan secara bebas, yaitu “naik” dan “odong-odong” hehehe

Tarif naik odong-odong pun tidak mahal menurut saya, malahan bisa jadi kemurahan 😆 satu orang hanya perlu membayar 500 rupiah untuk sekali lagu, dan luhung bisa bayar 10000 rupiah untuk sekali naik, sampe tukang odong-odongnya pingsan aja baru deh dia mau turun *lebay*, tapi walopun saya berpendapat tariff itu murah, ternyata bisa “menghasilkan” pendapatan juga untuk tukang odong-odongnya, setelah di potong uang setor sekitar 45-50 rb rupiah, tukang odong-odong masih bisa mengantongi penghasilan besih 50000 rupiah. ya bisa lah mencukupi kebutuhan sehari-hari, kalau tidak banyak anak istri… 😀 tapi bagaimanapun, tetap harus bersyukur ya, berapa pun uang yang didapat, syukurilah, karena itu rizki dariNya, dan kita harus bisa bersyukur kalo kita masih ingat bersyukur… 🙂

Satu hal yang bisa saya ambil adalah… dari nilai 500 rupiah yang semula saya anggap kecil, ternyata bisa mendatangkan rizki yang lumayan untuk tukang odong-odong… so.. jangan anggap enteng sesuatu, memang 500 tampak kecil, tapi kalau dikali seribu…. wah wah wah sudah bukan kecil lagi ya… ^_^
dahulu saya melihat hanya ada satu atau dua yaa jarang lah permainan odong-odong ini, tapi nampaknya sekarang sudah semakin banyak, dan model odong-odong yang di tawarkan pun bermacam-macam, ada yg membentuk lingkaran, ada juga yang berbentuk sejajaran… duh susah deh jelasinnya… 😀

nah bagaimana dengan anda? suka naik odong-odong? ponakan? anak? adik? tetangga? atau anda sendiri?
terakhir saya doakan semoga tukang odong-odong selalu banyak penumpangnya 🙂

Read Full Post »